Kemdikbud salurkan 6.635 pasang sepatu untuk korban bencana

id sekolah ,korban gempa Palu

Sejumlah pelajar korban gempa dan tsunami mengikuti ujian semester di ruang kelas darurat di Sekolah Dasar (SD) Karya Thayyibah Mamboro di Palu, Sulawesi Tengah, Senin (3/12/2018). Pascabencana gempa, tsunami dan likuifaksi Sulteng, sebagian sekolah di daerah tersebut melaksanakan ujian semester di kelas dan tenda darurat. ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah/kye.

Palu  (ANTARA News) - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyalurkan bantuan berupa sepatu sebanyak 6.635 pasang untuk peserta didik korban bencana gempa, tsunami dan likuefaksi di Kota Palu, Sulawesi Tengah.

Kepala Dinas Dikbud Kota Palu Ansyar Sutiadi mengemukakan di Palu, Senin, bantuan yang diterima Pemerintah Kota Palu itu tengah diperiksa dan disortir oleh staf Dinas Dikbud setempat sebelum disalurkan kepada yang berhak.

"Rencananya akan kami bagikan mulai minggu depan kepada pelajar di sekolah-sekolah terdampak gempa, tsunami dan likuifaksi seperti di Kelurahan Balaroa, Petobo dan sepanjang pesisir Teluk Palu yang cukup parah dihantam tsunami," katanya dan menambahkan bahwa pihaknya tengah mendata peserta didik yang betul-betul membutuhkan bantuan sepatu tersebut.

Ia berharap pembagian sepatu ini tepat sasaran dan tidak menimbulkan kecemburuan antarpeserta didik. Dari hasil penyortiran yang dilakukan, pihaknya menemukan beberapa pasang sepatu yang tidak layak pakai.

"Ada yang rusak dan ada juga yang ukurannya tidak sesuai dengan ukuran kaki peserta didik yang akan menerima bantuan ini. Tapi kami usahakan bisa selesai minggu ini dan sudah bisa kita berikan minggu depan," katanya lagi.

Ansyar yakin bantuan terbaru dapat tersalurkan secara merata dan diterima oleh seluruh peserta didik yang sangat membutuhkan.

"Semoga bantuan ini bermanfaat dalam rangka untuk memulihkan aktifitas pendidikan di Kota Palu khususnya anak-anak yang terdampak langsung dengan bencana," harap Ansyar.

Kegiatan belajar-mengajar di sekolah-sekolah tingkat TK sampai SMA/SMK di Kota Palu saat ini sudah berjalan normal meski cukup banyak yang dilakukan di tenda-tenda darurat.

Baca juga: Pasangkayu siapkan 102 sekolah siswa korban gempa
Baca juga: Pemda bangun kelas darurat korban gempa Parigi

Pewarta : Fauzi
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar