WNI sandera di Filipina selatan dibebaskan

id sandera, WNI disandera, Abu Sayyaf, perlindungan WNI

Direktur Perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) dan BHI, Lalu Muhammad Iqbal (ANTARA FOTO/Suwandy)

Jakarta (ANTARA News) - Samsul Saguni, WNI yang disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina selatan, berhasil dibebaskan pada 15 Januari 2019 sekitar pukul 15.35 waktu setempat.

"Samsul Saguni saat ini masih berada di Pangkalan Militer Westmincom di Jolo, Filipina selatan, guna pemeriksaan kesehatan dan menunggu diterbangkan ke Zamboanga City," kata Direktur Perlindungan WNI dan BHI Kementerian Luar Negeri RI Lalu Muhammad Iqbal melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta, Rabu.

Setelah diserahterimakan secara resmi kepada KBRI Manila, Samsul akan diproses pemulangannya ke Indonesia. 

Samsul diculik pada 11 September 2018 di perairan pulau Gaya, Semporna, Sabah, Malaysia.

Seorang WNI lainnya yakni Usman Yunus yang diculik bersamaan dengan Samsul telah lebih dahulu bebas pada 7 Desembed 2018.

Beberapa waktu lalu, video Samsul yang menangis meminta tolong sempat tersebar luas di media sosial Malaysia dan menjadi perhatian.

Menurut Iqbal, video seperti itu seringkali dikirimkan penculik kepada keluarga sandera untuk memberikan tekanan psikologis agar keluarga segera memberi tebusan yang diminta.

Sejak 2016, sebanyak 36 WNI disandera di Filipina selatan, 34 diantaranya sudah bebas, sementara dua WNI lainnya masih dalam upaya pembebasan.

Baca juga: Kemlu fokus dampingi keluarga WNI yang disandera

Baca juga: Kemlu benarkan video sandera minta tolong adalah WNI

Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar