Dompet Dhuafa bangun 1.360 hunian sementara untuk Lombok

id imam rulyawan, arif rahmadi haryono,gempa lombok

Dompet Dhuafa bangun 1.360 hunian sementara untuk Lombok

Direktur Utama Dompet Dhuafa Filantropi, Imam Rulyawan. (ANTARA News/ Anita Permata Dewi)

Jakarta (ANTARA News) - Lembaga filantropi Dompet Dhuafa telah membangun 1.360 unit hunian sementara di Lombok, Nusa Tenggara Barat, setelah gempa besar pertengahan tahun 2018 yang meluluhlantakkan sebagian besar Lombok.

Selain itu, Dompet Dhuafa juga mengoperasikan fasilitas kesehatan berupa hospital keliling (hoping) dan fasilitas dapur bergerak yakni darling (dapur keliling), membangun tiga sarana ibadah dan satu madrasah ibtidaiyah di Pulau Seribu Masjid itu.

"Disamping penyaluran air bersih, bantuan logistik dan psychology first aid," kata Direktur Utama Dompet Dhuafa Filantropi Imam Rulyawan dalam diskusi bertajuk Menyoal Lambannya Pemulihan Lombok, di Jakarta, Kamis.

Ada 22 lembaga kemanusiaan yang terjun membantu menangani masa pemulihan bencana gempa di Lombok. Secara keseluruhan, puluhan lembaga tersebut tercatat telah berhasil membangun 3.939 hunian sementara, 51 masjid, 20 sekolah, 62 MCK, 40 fasilitas kesehatan dan 110 fasilitas aktifitas psikososial.

Namun, sejumlah bangunan yang telah didirikan kembali itu, masih belum cukup untuk mengembalikan kondisi masyarakat Lombok ke kondisi sebelum terjadinya gempa besar.

"Ini skalanya besar. 'Bolanya' ada di pemerintah," kata Kepala Advokasi Forum Zakat (Foz) Arif Rahmadi Haryono.

Arif pun mendorong pemerintah pusat dan pemerintah daerah agar berdialog dengan para pegiat kemanusiaan untuk mempercepat pemulihan infrastruktur di Lombok.

"Semua stakeholder agar bisa duduk bareng menentukan kekurangan, apa saja yang dibutuhkan masyarakat. Karena penyintas harus segera dipulihkan dan kebutuhannya harus kita penuhi," katanya.*

Baca juga: Rehabilitasi Lombok diminta dipercepat

Baca juga: Perkim NTB : rumah tahan gempa baru terbangun 120 unit

Baca juga: Rehabilitasi rumah rusak di NTB butuh Rp5,6 triliun

Pewarta : Anita Permata Dewi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar