Siapkan kereta tambahan, KAI: Nantikan penjualan tiket untuk Lebaran

id kereta tambahan,kereta lebaran,KAI

Illustrasi: Kereta api melintas di pinggir pantai jalur Pantura Ketanggan, Gringsing, Batang, Jawa Tengah. PT Kereta Api Indonesia (Persero) menyiapkan50 kereta api tambahan menghadapi arus mudik Lebaran 2019 . (ANTARA FOTO/Anis Efizudin)

Jakarta (ANTARA) (ANTARA) - PT Kereta Api Indonesia (KAI) menyiapkan 50 kereta api tambahan untuk angkutan Lebaran 2019 di mana tiketnya akan dijual pada H-60.

Vice President Public Relations KAI Agus Komarudin dalam keterangannya di Jakarta, Senin, mengatakan tiket KA Lebaran masih tersedia, salah satunya dengan adanya KA tambahan.

"Nantikan penjualan tiket tambahan," katanya. Calon penumpang, kata dia,  juga bisa membeli tiket KA tambahan yang akan dijual oleh KAI pada H-60 Lebaran.

KAI menyediakan 50 KA Tambahan Lebaran 2019 yang terdiri dari 27 KA Eksekutif  dan Bisnis, 11 KA Ekonomi Non-PSO, 4 KA Ekonomi PSO, dan delapan KA yang memanfaatkan rangkaian idle.

Pernyataan tersebut menyusul habisnya tiket pada tanggal-tanggal favorit jelang Lebaran.

Berdasarkan pantauan KAI, sejak dibukanya penjualan keberangkatan H-10 Lebaran pada 25 Februari 2019, total KAI telah menjual 207.000 tiket Lebaran atau 24 persen dari total ketersediaan tiket.

"Tiket yang habis terjual adalah tiket untuk tanggal dan rute keberangkatan favorit," katanya.

Agus menyebutkan total hit tertinggi terjadi pada penjualan tiket H-6 Lebaran yaitu pada tanggal 1 Maret 2019, terdapat 12.290.900 hit yang berasal dari seluruh saluran penjualan resmi KAI (kecuali loket).

Kemudian diikuti penjualan H-4 Lebaran pada tanggal 3 Maret 2019 yang mencapai 12.269.085 hit.

Rute-rute yang menjadi favorit masyarakat di antaranya adalah dari keberangkatan Stasiun Pasar Senen dan Gambir menuju Tegal, Semarang, Purwokerto, Yogyakarta, Solo, Surabaya, dan Malang.

Untuk itu, KAI membagikan beberapa tips yang bisa digunakan oleh calon penumpang yang masih ingin menggunakan kereta api sebagai moda transportasi pilihan untuk Mudik dan Balik Lebaran 2019. Adapun tipsnya adalah sebagai berikut, yakni mempertimbangkan rute dan tanggal alternatif.

"Jika tiket yang Anda inginkan habis, Anda bisa cari rute alternatif. Misalnya jika rute Jakarta menuju Solo habis, Anda bisa memesan jalur Jakarta–Bandung terlebih dahulu, lalu diteruskan dari Bandung menuju Solo yang relatif masih banyak. Bisa juga menggunakan kereta persambungan, misalnya dari Jakarta-Cirebon lalu Cirebon–Solo," katanya.

Pastikan waktu antarkereta tidak telalu dekat agar tidak tertinggal jadwal kereta lanjutan. Selain itu, coba sesuaikan tanggal bepergian Anda untuk menghindari keberangkatan di tanggal-tanggal favorit.

Agus juga mengimbau untuk ketersediaan tiket secara berkala.

KAI juga menyediakan layanan pembatalan dan pengubahan jadwal baik di stasiun maupun di aplikasi KAI Access untuk memberikan kemudahan kepada penumpang KA.

"Oleh sebab itu, apabila ada tiket yang dibatalkan atau diubah jadwalnya, maka tiket lama tersebut akan muncul kembali ke sistem ticketing untuk dijual kembali kepada masyarakat melalui seluruh saluran penjualan KAI," katanya.

KAI juga mengimbau kepada masyarakat agar membeli tiket Lebaran di saluran resmi KAI atau mitra resmi yang telah bekerja sama dengan KAI, tujuannya untuk menghindari penipuan atau biaya jasa yang tidak wajar.

Baca juga: Kini tiket KA lokal bisa dibeli melakui KAI Access


Pewarta : Juwita Trisna Rahayu
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar