TKD Jatim berharap banjir tak ganggu proses Pemilu 2019

id banjir proses pemilu,tkd jatim,machfud arifin, pemilu 2019

Ketua TKD Jatim Machfud Arifin (kiri) bersama caleg DPR RI asal Partai Perindo Peter Susilo (kanan) di sela kegiatan di Posko TKD Jatim, Jalan Basuki Rahmat Surabaya, Jumat (8/3/2019). (Foto Fiqih Arfani)

Surabaya (ANTARA) - Tim Kampanye Daerah (TKD) Jawa Timur untuk pemenangan Jokowi-KH Ma`ruf Amin berharap bencana banjir yang terjadi di wilayah setempat tidak mengganggu proses Pemilihan Umum 2019.

"Pemilu semakin dekat atau hanya kurang 40 hari, dan semoga banjir di Jatim segera berakhir," ujar Ketua TKD Jatim Machfud Arifin kepada wartawan di Posko TKD Jatim di Surabaya, Jumat.

Di Jatim, terjadi bencana yang mayoritas banjir di 15 kabupaten hingga mengakibatkan belasan ribu jiwa mengungsi dan ratusan rumah terendam.

Mantan Kapolda Jatim tersebut mendoakan luapan air dari sungai-sungai sekitar tidak terjadi lagi sehingga warga yang mengungsi segera kembali ke rumahnya masing-masing.

"Warga juga bisa memanfaatkan hak pilihnya pada Pemilu 17 April 2019," ucap purnawirawan jenderal bintang dua tersebut.

Sementara itu, Machfud Arifin menginstruksikan seluruh tim dan relawan di sejumlah daerah untuk menghentikan aktivitas kampanye sebagai wujud empati kepada para korban banjir.

"Kami minta agar setop dulu kampanye. Momentumnya tidak pas dan sebagai bentuk empati ke korban banjir. Mari bantu bergotong royong untuk warga terdampak," katanya.

Selain itu, bencana banjir yang melanda sejumlah daerah di Jatim harus menjadi momentum memperkuat solidaritas antarsesama.

"Tapi ingat, saat ikut turun membantu, jangan pakai atribut kampanye. Ini murni membantu, bukan cari suara ke kalangan korban," katanya.

Kendati kampanye dihentikan sementara, kata dia, tidak akan memengaruhi ketertarikan warga kepada pemilihan presiden.

Pemilihan umum serentak digelar 17 April 2019, yakni memilih anggota DPRD II, DPRD I, DPR RI, DPD serta presiden dan wakil presiden periode 2019-2024.

Pilpres 2019 diikuti dua pasangan capres, yaitu no urut 01 Jokowi-Ma'ruf Amin dan no urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Pewarta : Fiqih Arfani
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar