Jasa Marga targetkan terus jadi pemimpin pasar

id Jasa marga, mlff

Corporate Communication and Community Development Grop Head PT Jasa Marga Tbk Dwimawan Heru (Foto: Aris Wasita)

Solo (ANTARA) - PT Jasa Marga (Persero) Tbk menargetkan terus menjadi "market leader" atau pemimpin pasar seiring dengan peningkatan pelayanan yang diberikan kepada pengguna jalan tol.

"Saat ini persaingan mulai tinggi, 'market share' (pangsa pasar) kami 62 persen dari panjang jalan tol tetapi kalau pendapatan tol kami 'market share' 80 persen," kata Corporate Communication and Community Development Grop Head PT Jasa Marga Tbk Dwimawan Heru di Solo, Minggu.

Ia mengatakan Jasa Marga sebagai pengembang pada tahun 2019 ini akan kembali mengoperasikan tujuh ruas tol baru sepanjang 230 km. Di sisi lain, dikatakannya, sistem elektronifikasi sudah dilakukan sejak tahun 2017.

"Terkait elektronifikasi ini kami sedang melalui bukti konsep yaitu menguji 'single lane free flow' (SLFF). Sekarang kan masih ngetap. Nanti tidak begitu lagi, cukup taruh alat di dalam mobil. Nanti mendekati gerbang maka palang akan terbuka dengan sendirinya," katanya.

Ia mengatakan saat ini sistem SLFF sudah diterapkan di Jalan Tol Bali Mandara. Menurut dia, SLFF merupakan pengembangan dari teknologi "electronic toll collection" (ETC).

"Untuk di Bali kami kerja sama dengan taksi Blue Bird. Saat ini kami sedang uji coba di Gerbang Tol Prof Dr Ir Sedyatmo, nanti kami akan gandeng Sinergi BUMN, di antaranya armada Garuda dan Damri," katanya.

Meski demikian, dikatakannya, target utama penerapan elektronifikasi oleh PT Jasa Marga ini yaitu "multi lane free flow" (MLFF) atau sistem transaksi tol tanpa berhenti pada tahun 2020.

Ia mengatakan perbedaan antara SLFF dengan MLFF yaitu jika SLFD hanya berlaku di jalur khusus, untuk MLFF berlaku di seluruh jalur.

"Dengan demikian, pengguna jalan tol bisa masuk dari mana saja," katanya.

Baca juga: Jasa Marga targetkan pengoperasian tol 244 km tahun ini

Baca juga: Jasa Marga kerjakan empat program tol baru pada 2019


 

Pewarta : Aris Wasita
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar