Produksi gabah turun tiga ton per hektare di Aceh Besar

id Petani Padi, gabah, Indrapuri, Aceh Besar, BPP

Petani memanen padi perdana bersama Babinsa Kodam Iskandar Muda dan Babinkamtibmas Polda Aceh di sawah kawasan Indrapuri, Aceh Besar, Sabtu (30/3/2019) (ANTARA Aceh /Irman Yusuf).

Banda Aceh (ANTARA) - Koordinator Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Indrapuri, Aceh Besar, Suryanidar mengatakan produksi gabah di wilayah setempat dari sembilan ton turun menjadi tiga ton per hektare.

"Produksi gabah di Indrapuri, Aceh Besar tahun lalu sembilan ton per hektare dan sekarang turun menjadi tiga ton per hektar karena petani setempat sangat sulit memperoleh pupuk," kata Suryanidar usai memanen padi perdana di sawah kawasan Indrapuri, Aceh Besar, Sabtu.

Panen perdana gabah tersebut dibantu anggota Bintara Pembina Desa (Babinsa) Kodam Iskandar Muda Aceh dan personil Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Babinkamtibmas) Polda Aceh.

Suryanidar menyebutkan biasanya produksi gabah berkisar delapan hingga sembilan ton per hektare.

Namun, periode ini produksi gabah menurun drastis disebabkan kelangkaan pupuk. Hal ini tentu sangat merugikan masyarakat tani.

Ia menjelaskan, sejumlah petani padi di kawasan Indrapuri, dan sekitarnya sangat sulit mendapatkan pupuk jenis Urea, SP-36, KCL dan pupuk ZA.

"Jika salah satu pupuk itu tidak digunakan untuk padi, maka berdampak pada hasil produksi," ujarnya.

Salah seorang petani, Jamaluddin yang ikut memotong padi di sawah kawasan Indrapuri juga mengaku masyarakat tani sangat sulit mendapatkan pupuk.

"Sering kali pupuk langka dan saya hanya menaburkan pupuk Urea dan SP-36. Pupuk KCL waktu itu tidak ada di pasar," katanya.

Lebih lanjut petani tradisional tersebut berharap, pemerintah menyediakan pupuk yang cukup agar masyarakat tani merugikan dan produksi gabah pun mencapai target.

Pewarta : Irman Yusuf
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar