Kapolrestabes: turunkan tim labfor memastikan penyebab ledakan ruko

id berita sumut,berita sumut hari ini, berita sumut terkini, berita medan hari ini, kapolrestabes turun tim laboratorium forensik

Personel Polrestabes Medan diturunkan ke lokasi terjadi ledakan bangunan rumah dan toko di Jalan Kruing Nomor 3-D, 3-E Lingkungan VIII, Kelurahan Sikap, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan, Kamis (11/4) malam. (Foto: Antara Sumut/Foto Istimewa)

Medan (ANTARA) - Kapolrestabes Medan Kombes Dadang Hartanto mengatakan, tim Laboratorium Forensik Polri diturunkan untuk memastikan penyebab ledakan bangunan ruko di Jalan Kruing Nomor 3-D, 3-E Lingkungan VIII, Kelurahan Sikap, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan, Kamis malam.

"Hingga kini belum dapat memastikan penyebab ledakan yang mengakibatkan dua orang meninggal dunia, dan 10 orang luka-luka," kata Hartanto.

Ketika ditanyakan mengenai penyebab ledakan berasal dari gas tanam toko sate yang berada di tempat kejadian perkara (TKP), Kapolrestabes Medan menegaskan, tak bisa berspekulasi mengenai penyebab ledakan.

"Kita tunggu saja hasil dari ahli dari Labfor Medan," katanya pula.

Sebelumnya, dua orang warga meninggal dunia akibat ledakan yang terjadi sebuah rumah dan toko di Jalan Kruing Nomor 3-D, 3-E Lingkungan VIII,Kelurahan Sikap, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan, Provinsi Sumutera Utara, Kamis, sekitar pukul 20.30.00 WIB.

Akibat peristiwa ledakan itu, 10 orang mengalami luka-luka, dan dua orang meninggal dunia merupakan anak kecil.

Korban luka-luka sudah dibawa ke Rumah Sakit Royal Prima Medan untuk menjalani perawatan medis.

Manajer Pusdalop Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Medan Muhammad Yunus menyebutkan sampai saat ini identitas korban ledakan itu belum diketahui.

Petugas pemadam kebakaran dan BPBD Kota Medan, menurut dia, melakukan upaya pemadaman kobaran api yang menghanguskan rumah dan toko (ruko) tersebut.

"Kami saat ini masih bekerja di lokasi kejadian.Nanti hasil perkembangan baru akan kami sampaikan," kata Yunus.

Pewarta : Munawar Mandailing
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar