WNI di Belanda tempuh ratusan kilometer untuk pemilu

id pemilu di luar negeri, pemilu,belanda,den haag,diaspora indonesia,pileg,pilpres

Karina Andjani, penulis asal Indonesia yang tinggal di Kota s-Hertogenbosch, Belanda. (ANTARA/Dokumentasi Pribadi Karina Andjani)

Jakarta (ANTARA) - Pianis dan penulis Indonesia yang tinggal di Belanda, Karina Andjani (28), menempuh jarak ratusan kilometer dari rumahnya ke satu-satunya tempat pemungutan suara (TPS) di Den Haag untuk mengikuti pemilihan umum presiden dan anggota legislatif pada 13 April.

Karina, melalui pesan singkat yang diterima di Jakarta pada Jumat, berencana menempuh jarak sejauh 107,5 kilometer dari rumahnya di Kota s-Hertogenbosch ke TPS di Sekolah Indonesia Den Haag (SIDH) menggunakan kereta selama dua jam.

“Di Belanda jarak ratusan kilometer dapat dijangkau dalam hitungan jam menggunakan kereta. Mungkin di sini berbeda dengan kondisi di Indonesia atau di Amerika Serikat, karena di dua negara itu banyak orang masih berpindah memakai mobil,” kata Karina, penulis buku filsafat "Apa Itu Musik?"

Menurut sepengetahuan Karina, banyak WNI di Belanda yang memilih langsung ke Den Haag karena tidak mendapat kiriman surat suara melalui pos.

Karina pun mencari tahu sendiri cara memilih di luar negeri dari informasi yang tersedia di internet. Menurut dia, panitia pemilihan luar negeri (PPLN) di Den Haag kurang aktif meneruskan informasi mengenai pemilu kepada WNI di Belanda.

“Saya dan suami daftar sendiri, cari informasi sendiri, karena pemilu jadi salah satu pengingat bahwa kami adalah warga negara Indonesia yang punya kewajiban untuk memilih presiden serta anggota dewan,” terang Karina.

Pemilihan umum di Belanda dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu mencoblos langsung di TPS di Den Haag, dan mengirim surat suara via pos ke PPLN setempat.

Untuk mencoblos langsung, pemilih disarankan membawa salah satu kartu identitas berupa paspor, surat tugas laksana paspor (SPLP), atau kartu tanda penduduk elektronik (KTP-el).

Selain tiga dokumen itu, pemilih juga dapat membawa formulir C6 atau surat suara dan formulir A5 atau dokumen yang menyatakan pindah lokasi pemilihan.

Saat pemilihan pada 13 April, PPLN Den Haag menyediakan layanan penjemputan bus di depan gedung Kementerian Keuangan Belanda di Prinsessegracht, Den Haag, yang berlokasi sekitar 500 meter dari stasiun kereta Den Haag Centraal.

Bus mulai beroperasi pada pukul 09.00 sampai dengan pukul 18.00 waktu setempat (perbedaan waktu lima jam lebih lambat dari Waktu Indonesia Barat).

Baca juga: Diaspora Indonesia antusias turut dalam Pemilu 2019

Baca juga: Sosialisasi Pemilu 2019 di Belanda

Baca juga: WNI di Belanda antusias ikuti deklarasi pemilu damai


 

Pewarta : Azizah Fitriyanti, Genta Tenri
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar