Wiranto tegaskan tidak ada eksodus masyarakat jelang pencoblosan

id Menko Polhukam, Wiranto, tidak ada eksodus, keluar negeri,Pemilu 2019

Menko Polhukam Wiranto memberikan arahan saat memimpin rapat koordinasi kesiapan akhir pengamanan tahapan pemungutan dan perhitungan suara Pileg dan Pilpres Tahun 2019 di Jakarta, Senin (15/4/2019). (ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/foc)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto menegaskan tidak ada eksodus atau perpindahan masyarakat ke luar negeri menjelang pelaksanaan Pemilu serentak pada 17 April 2019.

"Sebelumnya memang kita khawatirkan ada eksodus keluar negeri karena adanya pemilih yang ketakutan ada isu hoaks ancaman kerusuhan sehingga takut dan pergi ke luar negeri. Namun, setelah kita teliti dan memberikan penjelasan, maka dari laporan memang tidak terjadi eksodus itu," kata Wiranto usai rapat koordinasi kesiapan akhir pengamanan tahapan pemungutan dan perhitungan suara Pemilu serentak 2019, di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta Pusat, Senin.

Rapat itu dihadiri Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian, Ketua KPU Arief Budiman, Ketua Bawaslu Abhan, Kepala BIN Budi Gunawan, tiga kepala staf angkatan, Mendagri Tjahjanto Kumolo, dan Menkominfo Rudiantara, Kepala BSSN Djoko Setiadi serta perwakilan lembaga dan kementerian terkait.

Rapat itu mengundang aparat keamanan, penyelangara pemilu di seluruh daerah melalui "video conference".

Wiranto melanjutkan, berdasarkan hasil grafik mingguan warga Indonesia yang pergi keluar negeri dan ke dalam negeri kondisinya stabil, tidak ada lonjakan.

"Tidak ada angka-angka yang mengisyaratkan bahwa sebelum Pemilu ini ada eksodus," ujar purnawirawan jenderal bintang empat ini.

Dikatakannya, berdasarkan data yang diperolehnya jumlahnya sekitar 70.000 yang keluar, sementara yang masuk 74 ribu orang. Ini artinya bahwa masyarakat Indonesia sangat antusias untuk memberikan hak suaranya dalam pencoblosan.

Menko Polhukam pun mengimbau masyarakat agar tidak perlu khawatir adanya isu kerusuhan karena menjelang pencoblosan aparat keamanan, yakni kepolisian dibantu TNI akan mengamankan masyarakat yang akan gunakan hak pilihnya di TPS.

"Jadi, sekali lagi kita mengharapkan masyarakat tidak ragu-ragu untuk datang ke TPS pada waktunya untuk memberikan hak pilihnya," tutur Wiranto.

Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menambahkan, tidak ada perpindahan masyarakat Indonesia berlebihan keluar negeri menjelang pencoblosan.

"Saat ini datanya normal semua. Jadi data yang masuk dan keluar dalam skala yang normal. bahkan datanya lebih banyak yang masuk mulai tagl 11-17 April 2019," ungkapnya.

Menurut dia, Polri dibantu TNI akan memberikan jaminan kepada masyarakat yang akan gunakan hak pilihnya pada Pemilu nanti.

Pewarta : Syaiful Hakim
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA

Komentar