Komnas Perempuan: hak perempuan pekerja bukan hal istimewa

id Perempuan Pekerja,Hak Perempuan,Perspektif Gender,Komnas Perempuan,Magdalena Sitorus

Pekerja milenial perempuan PT Askrindo (Persero) mengambil sampah di aliran sungai saat operasi bersih Sungai Ciliwung di Jakarta, Minggu (21/4/2019). Hak-hak perempuan pekerja bukan berarti minta diistimewakan melainkan merupakan hak yang melekat pada perempuan. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/hp

Jakarta (ANTARA) - Komisioner Komisi Nasional Antikekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) Magdalena Sitorus mengatakan hak-hak perempuan pekerja bukan berarti minta diistimewakan melainkan merupakan hak yang melekat pada perempuan.

"Perempuan pekerja memiliki hak cuti haid dan cuti hamil bukanlah hal yang luar biasa atau mereka minta diistimewakan, melainkan memang itu hak mereka yang diatur undang-undang," kata Magdalena saat dihubungi di Jakarta, Rabu.

Magdalena mengatakan secara fisik, fungsi dan kodrat perempuan memang berbeda dengan laki-laki. Karena itu, ada perbedaan hak antara perempuan pekerja dan laki-laki pekerja.

Karena itu, pengusaha yang menerima perempuan bekerja di perusahaannya harus paham dengan hak-hak perempuan pekerja dan memenuhinya dengan baik.

"Perusahaan harus melihat dan memiliki keinginan untuk memperbaiki pemenuhan hak-hak perempuan pekerja. Jangan ada ketidakpastian kesehatan dan keselamatan kerja perempuan pekerja," tuturnya.

Magdalena mencontohkan ada perempuan pekerja yang sedang hamil, tetapi tetap dituntut bekerja seperti perempuan pekerja lain yang tidak hamil, misalnya tetap bekerja pada jam kerja malam.

"Itu menunjukkan belum ada perspektif gender dalam memandang perempuan pekerja," ujarnya.

Karena itu, Magdalena menilai negara harus hadir untuk memperbaiki sistem sehingga perusahaan-perusahaan bisa lebih responsif gender terhadap perempuan pekerja. 

Baca juga: KPPPA: hak perempuan pekerja harus dilindungi
Baca juga: Hak perempuan pekerja migran lebih banyak dilanggar
Baca juga: Pekerja perempuan harus laporkan pelanggaran hak

Pewarta : Dewanto Samodro
Editor: Budi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar