Warga Turki yang luka dalam serangan Christchurch meninggal

id Warga Turki,Korban serangan Christchurch ,meninggal

Seorang perempuan menangis di memorial sementara di luar mesjid Al-Noor di Christchurch, Selandia Baru, Sabtu (23/3/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su/cfo

Ankara (ANTARA) - Seorang warga negara Turki yang menderita luka-luka dalam serangan mematikan di dua masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru, pada 15 Maret meninggal, kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu pada Kamis.

Dengan demikian jumlah korban meninggal dalam serangan-serangan itu yang dikatakan oleh Menlu Mevlut sebagai "aksi kejam" bertambah jadi 51.

"Kami kehilangan warga negara kami Zekeriya Tuyan, yang menderita cedera parah dalam serangan kejam itu di Christchurch," cuit dia di Twitter.

Saudara Tuyan mengatakan kepada kantor berita Turki Anadolo bahwa Tuyan telah menjalani pembedahan pada Kamis tetapi ia tak dapat diselamatkan.

"Dia telah menjalani pembedahan hari ini, mereka tak dapat menghentikan pendarahan maka kami kehilangannya. Kami gembira karena kami pikir keadaannya akan membaik, ia telah berjuang selama 15 hari," kata Yahya Tuyan, menurut Anadolu.

Brenton Tarrant, 28 tahun, tersangka asal Australia, telah didakwa melakukan pembunuhan dengan melakukan penembakan terburuk di masa damai Selandia Baru. Sebanyak 50 orang lain menderita luka-luka dalam serangan-serangan itu, yang terjadi pada saat sholat Jumat.

Sumber: Reuters

Baca juga: Polisi Selandia Baru tahan pria di Christchurch

Baca juga: Polisi Selandia Baru dibuat malu karena penjahat curi 11 senjata api

Pewarta : Mohamad Anthoni
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar