Korban serangan Christchurch meninggal, tambah korban tewas jadi 51

id Serangan Christchurch,Selandia Baru,Warga Turki

Seorang warga Turki yang mengalami luka akibat serangan brutal di dua masjid Selandia Baru pada 15 Maret akhirnya meninggal, kata pejabat Turki dan Selandia Baru pada Kamis, menambah jumlah korban tewas menjadi 51 orang. ( ANTARA Photo/Social Media Website/Handout via REUTERS TV/cfo)

Ankara/Wellington (ANTARA) - Seorang warga Turki yang mengalami luka akibat serangan brutal di dua masjid Selandia Baru pada 15 Maret akhirnya meninggal, kata pejabat Turki dan Selandia Baru pada Kamis, menambah jumlah korban tewas menjadi 51 orang.

"Sayangnya, kami kehilangan warga kami ... yang mengalami luka parah akibat serangan keji di Christchurch Selandia Baru," cuit Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu di akun Twitter.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern melalui surat elektronik menyatakan bahwa pria tersebut semalam mengembuskan napas terakhirnya di Rumah Sakit Christchurch setelah mendapat perawatan di ruang intensif sejak serangan terjadi.

"Saya menyampaikan belasungkawa yang mendalam bagi keluarga dan kerabat pria ini ... ini akan menjadi berita menyedihkan yang dirasakan oleh masyarakat Turki dan Selandia Baru," ucap Ardern.

Saudara kandung pria tersebut mengatakan kepada Kantor Berita Turki, Anadolu bahwa korban telah menjalani operasi pada Kamis namun nyawanya tak tertolong.

"Ia menjalani operasi hari ini, namun pendarahannya tidak bisa dihentikan, kami pun akhirnya kehilangan dia. Kami senang karena kami pikir operasi akan berjalan lancar. Namun setidaknya ia telah berjuang selama 50 hari," kata saudaranya, menurut Anadolu.

Sumber: Reuters
 

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Eliswan Azly
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar