Rusia: Pesawat militer di Venezuela untuk layani peralatan

id Juan Guaido,Venezuela,Rusia

Antonov AN-26 adalah pesawat bermesin dua turboprov yang bisa dipakai untuk pesawat angkut militer dan penumpang. ANTARA/SHUTTERSTOCK/am.

Moskow (ANTARA) - Pesawat pasukan udara Rusia yang mendarat di Venezuela didatangkan untuk melayani peralatan militer Rusia yang sudah ada di negara tersebut, kata Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov pada Selasa, menurut Kantor Berita Interfax.

Pesawat tersebut mendarat di bandara utama Venezuela pada Senin, menurut wartawan Reuters dan situs yang melacak pergerakan pesawat, tiga bulan setelah kedatangan yang sama dan memperparah ketegangan antara Washington dan Moskow.

"Dari semua sudut pandang kerja sama ini terbuka," kata Ryabkov, seperti yang dikutip Interfax.
"Tidak terdapat unsur destabilisasi kawasan atau situasi lainnya."

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Maret memerintah Rusia agar membawa pulang semua pasukan dari Venezuela, meski Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan pesawat yang mendarat pada saat itu hanya untuk mengirim para ahli yang melayani kontrak penjualan senjata.

Rusia mendukung Presiden Nicolas Maduro, sedangkan Amerika Serikat dan sebagian besar negara Barat mendukung pemimpin oposisi Juan Guaido. Juan Guaido pada Januari lalu mengajukan diri menduduki kursi kepresidenan sementara, dengan alasan bahwa terpilihnya kembali Maduro pada pemilu 2018 tidak sah.

Sumber: Reuters
Baca juga: Rusia siap kirimkan ahli militer ke Venezuela
Baca juga: Menlu AS kecam keterlibatan China, Rusia di Venezuela
Baca juga: AS: Rusia kerahkan ahli siber ke Venezuela

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar