Peneliti: kerja sama Aceh-Iran perluas pasar minyak kelapa sawit

id Minyak kelapa sawit, aceh, iran, industri hilir, impor, ekspor minyak kelapa sawit

Ilustrasi - ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan/wsj. (ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan)

Jakarta (ANTARA) - Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Imaduddin Abdullah mengatakan rencana kerja sama Aceh dan Iran di bidang minyak kelapa sawit akan semakin memperluas pangsa pasar komoditas tersebut di tingkat internasional.

"Saya melihat potensinya cukup besar karena beberapa negara utama yang kita ekspor kelapa sawit mulai menguranginya," kata dia saat dihubungi dari Jakarta, Jumat.

Ia melihat mulai berkurangnya impor minyak kelapa sawit oleh beberapa negara seperti India, China, dan Uni Eropa, membuat Indonesia harus bisa melirik negara lain sebagai tujuan ekspor.

"Jadi, ini bisa mengganti pasar yang semakin sulit kita akses seperti Uni Eropa, China dan India," katanya.

Baca juga: Kadin Aceh tawarkan Iran investasi perikanan, sawit, dan air bersih

Meskipun demikian, ia juga mengingatkan untuk jangka panjang Indonesia perlu menyiapkan industri hilir agar mengolah minyak kelapa sawit menjadi beberapa produk olahan lain.

Industri hilir tersebut bertujuan agar produk olahan minyak kelapa sawit memiliki nilai tambah tinggi dan membantu pertumbuhan ekonomi nasional serta neraca perdagangan.

Oleh sebab itu, ia menyarankan pemerintah segera menyiapkan industri hilir agar minyak kelapa sawit tidak hanya diekspor namun juga bisa diolah dalam negeri.

Sekretaris Atase Bidang Ekonomi Kedutaan Iran untuk Indonesia Mohammad Hassan Tavakoli mengatakan, Provinsi Aceh memiliki peluang besar untuk mengekspor minyak kelapa sawit langsung ke Iran tanpa ada perantara.

"Kami telah mendapatkan metode, serta peluang-peluang kerja sama di Aceh dan telah ada kesepakatan secara verbal, seperti misalnya para produser minyak sawit yang bisa langsung melakukan ekspor ke Iran tanpa perantara," kata Mohammad Hassan Tavakoli saat melakukan kunjungan ke Provinsi Aceh.

Hassan Tavakoli menyebutkan bahwa kunjungan saat ini merupakan yang pertama kali dilakukan dirinya ke Provinsi Aceh.

"Dengan Kadin, para pelaku ekonomi di Aceh kami telah melakukan perbincangan, dalam perbicangan ini kami telah mengenal lebih dekat kapasitas pelaku bisnis dari Aceh, demikian juga potensial yang ada di Iran kami perkenalkan di Aceh," katanya.
Baca juga: Serangan ganoderma rugikan pertanian sawit triliunan rupiah

Pewarta : Muhammad Zulfikar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar