BMKG keluarkan peringatan dini gelombang tinggi di laut Jawa

id Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin,bmkg,gelombang tinggi,cuaca laut jawa

Kapal-kapal nelayan asal Kalsel kerap mengarungi laut Jawa. (ANTARA/firman)

Banjarbaru (ANTARA) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi yang harus diwaspadai insan maritim yang berlayar di laut Jawa.

"Potensi gelombang tinggi lebih dari 2,5 meter di perairan laut Jawa akan terjadi dalam dua hari ke depan," kata Staf Prakirawan Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin pada Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika, Purwo Aji Setiawan di Banjarbaru, Minggu.

Untuk mewaspadai tingginya gelombang pada Senin (15/7) hingga Selasa (16/7), kapal-kapal nelayan serta tongkang dan ferry diingatkan terus memantau kondisi alam dan informasi yang dikeluarkan BMKG setiap saat.

"Cek informasi BMKG terkait peringatan dini cuaca agar dapat mengantisipasi terjadinya hal-hal tak diinginkan. Update informasi kami di https://stamet.syamsudinnoor.bmkg.go.id atau media sosial Instagram @cuacakalsel dan Twitter cuacakalsel_bmkg," jelas Purwo Aji.

 
Kantor Stasiun Meteorologi Syamsudin Noor Banjarmasin. (ANTARA/firman)


Adapun untuk rincian prakiraan gelombang laut Jawa bagian barat yakni arah angin Timur-Tenggara 10-20 knot dengan gelombang 1,25 sampai 2,5 meter.

Kemudian laut Jawa bagian timur, angin Timur-Tenggara 8-25 knot dan gelombang 1,25 sampai 2,5 meter.

Selanjutnya laut Jawa bagian tengah, angin Timur-Tenggara 10-20 knot dengan tinggi gelombang 1 sampai 2 meter.

Sedangkan perairan Kotabaru, angin tenggara barat daya 3-20 knot dengan tinggi gelombang 0,25 sampai 1,25 meter.

"Bagi nelayan dan kapal-kapal kecil dan sedang, batas aman gelombang di bawah 2 meter dengan kecepatan angin di bawah 15 knot," pungkas Purwo Aji.

Baca juga: Jakarta diperkirakan cerah sepanjang Minggu
Baca juga: BMKG: Pernah terjadi tsunami di selatan Jawa
 

Pewarta : Firman
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar