Inalum selenggarakan Research Award Competittion

id INALUM,Pertambangan

Ilustrasi - Direktur Utama PT Inalum berbicara kepada wartawan usai RDP dengan Komisi VII DPR RI di Senayan, Jakarta, Senin (8/7/2019). PT Inalum menyatakan kesiapannya dalam proses divestasi PT Vale Indonesia (tambang nikel) jika ditugaskan pemerintah. ANTARA/Afut Syafril Nursyirwan/pri

Jakarta (ANTARA) - Institut Industri Tambang dan Mineral atau Mining and Minerals Industry Institute (MMII) yang digagas Holding Industri Pertambangan PT Inalum (persero) menggelar Research Award Competition 2019.

Lomba ini bertujuan untuk mendorong minat penelitian dan inovasi dengan objek dunia industri pertambangan Indonesia.

Direktur Utama PT Inalum (persero) Budi Gunadi Sadikin dalam keterangan tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Rabu, menyatakan bahwa Inalum memiliki tanggung jawab moral dalam hal pengembangan teknologi dan pengelolaan sumber daya Indonesia demi kemajuan dan manfaat yang berkelanjutan bagi negara.

Melalui Research Award Competition 2019, Inalum berusaha menyaring ide-ide inovatif terkait pengelolaan sumber daya alam dan cadangan nasional yang selaras dengan kebutuhan industri pertambangan yang efisien dan ramah lingkungan.

Baca juga: Inalum tunggu arahan Kementerian ESDM terkait divestasi Vale Indonesia

Lomba ini bertujuan untuk mendorong para akademisi di Indonesia untuk meningkatkan kualitas penelitian di bidang eksplorasi, pertambangan dan hilirisasi minerba.

“Menuju kemajuan pertambangan Indonesia, penting bagi Inalum untuk terus mendorong penelitian dan inovasi karena itu merupakan hal utama perusahaan ini terus maju dan berkembang menuju perusahaan kelas dunia. Tanpa adanya riset dan inovasi, perusahaan tidak akan sustain. Hal ini sejalan dengan mandat ketiga yang diberikan pemerintah kepada kami yakni menjadi World Class Company ,” ujar Budi.

Ada empat kategori dalam Research Award Competition 2019 yaitu Eksplorasi Minerba, Pertambangan Minerba, Hilirisasi Minerba, dan Sisa Pengolahan dan Produk Samping. Keseluruhan tahapan dimulai dari tahap registrasi melalui website, tahap seleksi proposal penelitian, hingga tahap monitoring, yang seluruh informasinya bisa diakses publik dengan website.

Research Award Competition 2019 menyediakan total pendanaan hingga Rp3 miliar untuk 3 proposal yang dianggap dapat memberikan inovasi dan penelitian terbaik sesuai penilaian Dewan Juri. Selain itu, PT Inalum juga akan memberikan pendampingan agar penelitian dan inovasi yang diajukan bisa dikembangkan sampai dengan skala industri.

Direktur Mining and Metals Industry Indonesia (MMII), Ratih Amri menyatakan bahwa kompetisi ini merupakan kesempatan emas bagi putra-putri terbaik bangsa yang memiliki minat dalam hal industri pertambangan untuk dapat mempresentasikan hasil inovasi dan penelitiannya di depan para pakar dunia pertambangan Indonesia.

“Research Award Competition akan memberikan hasil penelitian baru yang tentunya memberikan manfaat besar bagi industri pertambangan Indonesia ke depannya. Hal ini terlihat dari yang duduk sebagai Dewan Juri yang merupakan orang-orang terbaik dan kompeten di bidangnya,” Ratih menuturkan.

Para pakar industri pertambangan yang akan menjadi juri dalam Research Award Competition 2019 antara lain Ir. Agus Tjahajana Wirakusumah, SE, M.Sc (PT Inalum), Prof Dr. Ir. Irwandy Arif (Indonesian Mining Institute), Dr. Himawan Tri Bayu M.P, M.Eng (Universitas Gadjah Mada), Prof. Dr. Ir. Bambang Sunendar (Institut Teknologi Bandung), Prof. Dr. Ir. Bambang Suharno (Universitas Indonesia), Dr. Ir. R. Sukhyar (PERHAPI), Ir. Adi Maryono, M.Sc. (IAGI), dan Ir. Wahyu Sunyoto, M.Sc. (PT INALUM Persero).

Baca juga: Inalum sampaikan usulan konservasi hilirisasi minerba di DPR
 

Pewarta : Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar