BPBD masih menunggu laporan terkait dampak gempa

id cianjur, bpbd cianjur, gempa sumur-banten

Warga disejumlah wilayah di Cianjur, Jawa Barat, masih bertahan di luar rumah sebagai upaya antisipasi terjadinya gempa susulan meskipun pusat gempa di wilayah Sumur-Banten (Ahmad Fikri)

Cianjur (ANTARA) - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Cianjur, Jawa Barat, masih menunggu laporan dari sejumlah wilayah terkait dampak gempa 7.4 SR yang terpusat di wilayah Sumur-Banten yang getarannya terasa kencang mengguncang Cianjur.

Kepala BPBD Cianjur, Dodi Permadi saat dihubungi Jumat  mengatakan pihaknya masih menunggu laporan dari setiap kecamatan terkait dampak dari gempa yang berlangsung cukup lama itu.

Sejumlah petugas sudah diperintahkan untuk mengawasi pesisir pantai selatan Cianjur, untuk memastikan tidak ada tanda-tanda terjadinya tsunami.

"Kami masih menunggu laporan dari wilayah rawan longsor ataupun dari pesisir pantai selatan. Kami belum bisa memastikan untuk Cianjur dampak apa yang terjadi dari gempa tersebut," katanya.

Namun pihaknya mengimbau warga di seluruh wilayah Cianjur, untuk tetap waspada ketika gempa kembali terjadi segera keluar dan tidak berada dekat dengan bangunan yang rawan ambruk.

Sementara itu, informasi yang berhasil dihimpun, sebagian besar warga di wilayah selatan tepatnya penduduk yang tinggal di sepanjang pesisir pantai selatan, masih bertahan di luar rumah setelah merasakan gempa yang cukup kencang.

Bahkan beberapa ratus kepala keluarga mengungsi ke tempat aman karena perkampungan mereka tidak terlalu jauh dari pantai. Sebagai upaya antisipasi terjadinya tsunami meskipun imbauan BMKG masih dalam bentuk peringatan.

Rahmat Hidayat (54) warga Kecamatan Sindangbarang, mengatakan hingga satu jam setelah gempa, warga masih berkumpul di tengah lapang dan menjauhi pinggir pantai untuk menghindari hal yang tidak diinginkan.

"Sampai pukul 20.00 WIB, warga masih bertahan di lapangan terbuka dan alun-alun Sindangbarang. Gempa yang terjadi sangat membuat panik warga di pesisir selatan," katanya.

Baca juga: Gempa buat warga selatan Cianjur berhamburan keluar rumah

Baca juga: Alat deteksi tsunami di selatan Cianjur tidak berfungsi

Pewarta : Ahmad Fikri
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar