Volkswagen ingin luncurkan satu mobil listrik baru per tahun

id vw,volkswagen,ev,mobil listrik

Volkswagen ingin luncurkan satu mobil listrik baru per tahun

Mobil listrik Volkswagen ID.3. ANTARA/VW.

Jakarta (ANTARA) - Volkswagen akan semakin mempercepat rencana elektrifikasinya dengan berkomitmen untuk meluncurkan setidaknya satu EV per tahun untuk memenuhi target penjualan listrik yang diperbarui.

Dilansir Autocar, Minggu, bos VW Ralf Brandstätter berjanji bahwa lebih dari 70 persen mobilnya yang dijual di Eropa akan sepenuhnya bertenaga listrik pada tahun 2030. Ini adalah dua kali lipat dari target VW sebelumnya.

Perusahaan pun telah berkomitmen untuk meluncurkan tiga kendaraan listrik tahun ini yaitu ID 4 GTX, SUV ID 5 bergaya coupé, dan SUV besar ID 6 khusus China yang akan diumumkan pada akhir tahun. Versi produksi ID Buzz akan tiba pada tahun 2022, diikuti oleh real "Aero B" - sebelumnya dengan konsep ID Vizzion.

Baca juga: Mobil komersial listrik tanpa sopir VW ID.BUZZ hadir 2022

Baca juga: Pemasok baterai SK Innovation akan dilarang di AS selama 10 tahun


VW sebelumnya telah berjanji bahwa 35 persen dari penjualan merek Volkswagen di Eropa akan menjadi kendaraan full-electric pada akhir dekade ini, tetapi Brandstätter mengatakan sudah waktunya untuk meningkatkan target tersebut.

Di bawah strategi Accelerate, Volkswagen juga telah berjanji bahwa lebih dari 50 persen penjualannya di AS dan China akan sepenuhnya menggunakan listrik pada tahun 2030, dan Brandstätter mengatakan perusahaan juga akan berinvestasi besar-besaran dalam mengembangkan perangkat lunak dan teknologi digitalnya - termasuk sistem mengemudi otonom.

"Industri otomotif berubah dengan cepat. Kami akan mengubah Volkswagen secara fundamental di tahun-tahun mendatang. Kami bermaksud untuk mempertahankan kepemimpinan pasar kami pada posisi yang jelas: Volkswagen akan menjadi merek paling menarik untuk mobilitas berkelanjutan," ujar Brandstätter.

Brandstatter juga berjanji bahwa mobil listrik kecil yang telah lama dinantikan, kemungkinan disebut ID 1, akan tiba pada tahun 2025, dua tahun lebih lambat dari yang direncanakan semula. Mobil andalan baru "Project Trinity" - mobil listrik berdasarkan platform baru yang canggih, akan dirilis pada tahun 2026.

Dengan tingkat pengambilan kendaraan listrik yang cenderung bervariasi di berbagai wilayah di seluruh dunia, Brandstätter menambahkan bahwa perusahaan tidak akan sepenuhnya beralih dari model bermesin pembakaran.

"Kami masih membutuhkan mobil bermesin pembakaran untuk sementara waktu, tetapi mereka harus seperti itu, seefisien mungkin, terutama melalui penggunaan teknologi hibrida plug-in," katanya.

Bagian penting dari rencana Accelerate adalah investasi besar dan komitmen untuk mengembangkan perangkat lunak, sistem yang terhubung, dan teknologi otonom.

"Kalau Anda yakin dengan mobil listrik saja kita sudah sampai di masa depan, sudah salah. Kuncinya adalah digitalisasi. Mobil sekarang merupakan produk yang digerakkan oleh perangkat lunak, seperti perangkat internet. Mobil akan menjadi lebih cerdas dan lebih aman. Elektrifikasi baru permulaan, gangguan sebenarnya akan datang," kata Brandstätter.

Brandstätter mengatakan VW bertujuan untuk memastikan mengemudi otonom akan dapat dialami oleh banyak orang pada tahun 2030. Dia menambahkan, teknologi ini tidak boleh menjadi hak istimewa segelintir orang.

Baca juga: Volkswagen luncurkan mobil listrik ID "entry-level" di 2025

Baca juga: VW targetkan percepat penjualan mobil listrik pada 2030

Baca juga: RI undang investor global garap kendaraan listrik

Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar