Volkswagen siapkan Trinity jadi EV "flagship" pada 2026

id vw,vw trinity,volkswagen

Volkswagen siapkan Trinity jadi EV "flagship" pada 2026

Volkswagen "Project Trinity". ANTARA/VW.

Jakarta (ANTARA) - Volkswagen mempersiapkan "Project Trinity" yang direncanakan akan tiba pada tahun 2026 sebagai sedan bertenaga listrik mutakhir, dan menjadi varian flagship dari VW.

Dikutip laman resmi VW, Minggu, Project Trinity menawarkan fitur mengemudi otonom dan memperkenalkan model bisnis baru yang ambisius, dengan sebagian besar fungsi dan fitur ditawarkan sebagai layanan yang dapat diunduh.

VW merilis sketsa Trinity, menunjukkan garis atap yang menyerupai Audi A7. Model ini sebelumnya dideskripsikan sebagai "konsep kursi datar yang sangat efisien dengan desain ikonik."

Baca juga: Pemasok baterai SK Innovation akan dilarang di AS selama 10 tahun

Baca juga: VW ID6 segera hadir di China?


Pabrikan mobil asal Jerman juga berencana untuk "menetapkan standar baru" dalam hal jangkauan dan kecepatan pengisian, dengan kemampuan untuk mengisi ulang secepat penghenti bahan bakar konvensional untuk Trinity.

Project Trinity akan diluncurkan pada tahun 2026, menawarkan sistem bantuan pengemudi tingkat lanjut Level 2+. CEO Volkswagen Ralf Brandstätter mengatakan bahwa kemungkinan akan ditingkatkan ke Level 4 yang memungkinkan mengemudi otonom penuh di jalan tertentu pada tahun 2030.

Brandstätter mendeskripsikan Project Trinity sebagai "mobil impian perangkat lunak kami", dengan mengatakan itu akan memperkenalkan model bisnis yang baru untuk perusahaan, dengan jumlah varian yang dikurangi secara drastis. Pembeli hanya dapat memilih dari ukuran baterai, warna cat dan spesifikasi roda.

Pemilik kemudian akan dapat mengaktifkan dan menonaktifkan fungsi perangkat keras tertentu bila diperlukan, dengan fitur lain yang ditawarkan sebagai unduhan perangkat lunak melalui udara.

"Kami akan secara radikal mengurangi jumlah varian," kata Brandstätter. "Dengan Trinity, perangkat kerasnya sebagian besar bersatu: Anda memilih kapasitas baterai, warna dan roda lalu memesannya di ponsel pintar. Fungsi ini dapat disetel seiring berjalannya waktu, dan Anda dapat menambahkan fitur melalui sistem digital Anda."

Brandstätter mengatakan bahwa menawarkan fungsi seperti peningkatan berarti bahwa "Trinity akan menjadi mesin waktu". Sistem otonom akan mendapat manfaat dari 'jaringan saraf' baru yang ingin dikembangkan Volkswagen dari mobil-mobil yang terhubung, semuanya berbagi data real-time di jalan, lalu lintas, dan sistem lainnya.

Meskipun tidak ada rincian harga awal yang ditetapkan, Brandstätter mengatakan bahwa Project Trinity dirancang untuk "meluncurkan teknologi baru dalam volume besar untuk pasar arus utama". Dia menambahkan: "Dengan Trinity, Volkswagen sekali lagi membawa masa depan ke mobil produksi seri."

Versi produksi Project Trinity akan diproduksi di markas Volkswagen di Wolfsburg, dengan perusahaan Jerman mengatakan bahwa itu juga akan "menemukan kembali produksi seperti yang kita kenal sekarang".

Dikatakan bahwa pengurangan varian perangkat keras akan secara dramatis meningkatkan waktu produksi dengan mengurangi kompleksitas dan akan memperkenalkan teknologi produksi baru.

Baca juga: Volkswagen ingin luncurkan satu mobil listrik baru per tahun

Baca juga: Volkswagen luncurkan mobil listrik ID "entry-level" di 2025

Baca juga: VW targetkan percepat penjualan mobil listrik pada 2030

Pewarta : Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar