IMF potong proyeksi ekonomi

id imf,ekonomi global,pertumbuhan ekonomi global,proyeksi ekonomi global,ketua imf,Kristalina Georgieva

IMF potong proyeksi ekonomi

Tangkap Layar: Direktur Utama IMF Kristalina Georgieva. (ANTARA/HO-UNifeed)

Washington (ANTARA) - Dana Moneter Internasional (IMF) memperkirakan pertumbuhan ekonomi global pada 2021 turun sedikit di bawah perkiraan Juli 6 persen, kata ketua IMF Kristalina Georgieva pada Selasa (5/10/2021), mengutip risiko yang terkait dengan utang, inflasi dan tren ekonomi yang berbeda setelah pandemi COVID-19. .

Georgieva mengatakan ekonomi global bangkit kembali, tetapi pandemi terus membatasi pemulihan dengan hambatan utama yang ditimbulkan oleh "kesenjangan vaksinasi besar" yang telah membuat terlalu banyak negara dengan terlalu sedikit akses ke vaksin COVID-19.

Dalam pidato virtual di Bocconi University di Italia, Georgieva mengatakan Prospek Ekonomi Dunia yang diperbarui minggu depan akan memperkirakan bahwa ekonomi negara maju akan kembali ke tingkat output ekonomi pra-pandemi pada 2022, tetapi sebagian besar negara berkembang akan membutuhkan "bertahun-tahun lagi" untuk pulih.

“Kami menghadapi pemulihan global yang tetap 'tertatih-tatih' oleh pandemi dan dampaknya. Kami tidak dapat berjalan ke depan dengan benar - ini seperti berjalan dengan batu di sepatu kami,” katanya.

Amerika Serikat dan China tetap menjadi mesin pertumbuhan yang vital, serta Italia dan Eropa menunjukkan momentum yang meningkat, tetapi pertumbuhan memburuk di tempat lain, kata Georgieva.



Tekanan inflasi, faktor risiko utama, diperkirakan akan mereda di sebagian besar negara pada 2022 tetapi akan terus mempengaruhi beberapa negara berkembang, katanya, memperingatkan bahwa peningkatan ekspektasi inflasi yang berkelanjutan dapat menyebabkan kenaikan suku bunga yang cepat dan kondisi keuangan lebih ketat.

“Utang yang tinggi, melonjaknya harga pangan dan kurangnya vaksin adalah ancaman terbesar yang dihadapi negara-negara berkembang,” kata Eric LeCompte, Direktur Eksekutif Jubilee USA Network. “Kami menghitung kerugian ekonomi dalam triliunan jika negara berkembang tidak dapat mengakses vaksin.”

Georgieva mengatakan bank-bank sentral umumnya dapat menghindari pengetatan untuk saat ini, tetapi mereka harus siap untuk bertindak cepat jika pemulihan menguat lebih cepat dari yang diharapkan atau risiko kenaikan inflasi terwujud.

Dia mengatakan penting juga untuk memantau risiko keuangan, termasuk penilaian aset yang diperluas.

Tingkat utang global, sekarang sekitar 100 persen dari produk domestik bruto dunia, berarti banyak negara berkembang memiliki kemampuan yang sangat terbatas untuk menerbitkan utang baru pada kondisi yang menguntungkan, kata Georgieva.

Ia mengatakan penting bahwa upaya restrukturisasi utang yang telah diprakarsai oleh Zambia, Chad dan Ethiopia diselesaikan dengan sukses untuk mendorong mereka mencari bantuan.



Transparansi yang lebih baik tentang utang, praktik pengelolaan utang yang baik dan kerangka peraturan yang diperluas akan membantu memastikan peningkatan partisipasi sektor swasta, katanya dalam menanggapi pertanyaan dari seorang peserta.

Ditanya tentang meningkatnya tingkat utang di Eropa, Georgieva mengatakan pertumbuhan momentum ekonomi telah menempatkan Eropa pada pijakan yang kuat untuk menghindari krisis utang negara seperti yang dihadapi oleh Yunani setelah krisis keuangan global 2007-08.

Tetapi dia mengatakan negara-negara harus merencanakan dengan hati-hati bagaimana mengubah arah ke konsolidasi fiskal jangka menengah untuk menghapus beban utang terkait pandemi yang meningkat.

"Tagihan akan jatuh tempo," katanya, menambahkan bahwa perencanaan yang baik diperlukan untuk meringankan beban utang dari waktu ke waktu sambil menghindari pemotongan "brutal" dalam pendanaan pendidikan atau perawatan kesehatan.

Ia juga mendesak negara-negara kaya untuk meningkatkan pengiriman vaksin COVID-19 ke negara-negara berkembang, menghapus pembatasan perdagangan dan menutup kesenjangan 20 miliar dolar AS dalam dana hibah yang dibutuhkan untuk pengujian, penelusuran, dan terapi COVID-19.

Sementara hampir 46 persen orang di seluruh dunia telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, angkanya hanya 2,3 persen untuk orang-orang di negara-negara berpenghasilan rendah, menurut Our World in Data di University of Oxford.

Kegagalan untuk menutup kesenjangan besar dalam tingkat vaksinasi antara ekonomi maju dan negara-negara miskin dapat menghambat pemulihan global, mendorong kerugian PDB global kumulatif menjadi 5,3 triliun dolar AS selama lima tahun ke depan, katanya.


 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021