RAN coba konsep baru

id RAN

Grup musik RAN saat membawakan konsep "Space Continuum" di panggung We The Fest 2019. (HO)

Konsep ini bercerita tentang umat manusia yang sedang mencari habitat baru karena bumi tercemar, rusak dan sudah tidak bisa dihuni lagi.
Jakarta (ANTARA) - Grup musik RAN mencoba keluar dari zona nyaman dalam bermusik dan mencoba banyak hal baru dengan mengeksplorasi konsep “Space Continuum” dalam pertunjukan musiknya.

RAN yang beranggotakan Rayi, Asta, dan Nino itu pertama kali memperlihatkan konsep "Space Continuum" di panggung We The Fest 2019 yang merupakan sebuah metafora perjalanan musik RAN dari 2006 yang terangkum dalam seni pertunjukan selama 60 menit.

Konsep ini bercerita tentang umat manusia yang sedang mencari habitat baru karena bumi tercemar, rusak dan sudah tidak bisa dihuni lagi. Dalam pencariannya, akhirnya manusia menemukan sebuah planet yang bisa dihuni, yaitu Planet Waldor. Namun penduduk planet tersebut menolak keras kedatangan manusia

“Kami juga sengaja membawa isu lingkungan ke dalam cerita ini sebagai pengingat buat kita semua bahwa bumi bisa saja rusak dan tidak bisa dihuni kembali kalu kita tidak segera mengubah kebiasaan buruk dalam kehidupan sehari-hari”, ujar Rayi dalam keterangan pers yang diterima Antara, Selasa.

Baca juga: Di Berlin, Syaharani dan Craig Burton gelar kolaborasi

RAN juga mengajak kolaborasi seniman lintas sektor, selerti Muklay seorang seniman modern kontemporer sebagai Art Director, Olivia Kristianti, seorang designer muda yang bersama Andre Panaga diberi tanggung jawab untuk menyiapkan seluruh kostum di atas panggung.

Salah satu moment yang paling menggemparkan adalah munculnya Ramengvrl, seorang rapper wanita yang saat ini sedang naik daun membawakan lagu kolaborasi yang belum dirilis.

"Ini adalah momen pertama kami membawakan lagu kolaborasi RAN dengan Ramengvrl yang tak lama lagi akan dirilis. Untuk ukuran lagu yang mereka belum pernah dengar sama sekali, responnya begitu luar biasa tak terduga. Semoga ini menjadi pertanda yang baik," ujar Asta

Konsep "Space Continuum" tersebut rupanya disambut antusias oleh para penggemar RAN yang juga berharap bisa dibawakan saat melakukan tur konser ke kota-kota lain, agar mereka bisa ikut merasakan pengalaman baru tersebut.
Baca juga: Presiden Jokowi dan Rapper Rich Brian bicarakan musik di Istana Bogor
 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar