Harga minyak melonjak

id harga minyak,minyak berjangka,minyak Brent,minyak WTI,varian Omicorn,pasokan OPEC+

Harga minyak melonjak

Ilustrasi - Pompa minyak yang dicetak 3D terlihat di depan logo OPEC. ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa. (REUTERS/DADO RUVIC)

New York (ANTARA) - Minyak menetap lebih dari satu persen lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah sesi mundur-maju yang melihat harga acuan berayun dalam kisaran lima dolar AS setelah OPEC+ mengejutkan pasar dengan tetap berpegang pada rencananya untuk meningkatkan produksi secara perlahan.

Minyak mentah berjangka Brent ditutup terangkat 80 sen atau 1,2 persen, menjadi menetap di 69,67 dolar AS per barel setelah menyentuh level terendah 65,72 dolar AS per barel pada hari itu.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS bertambah 93 sen atau 1,4 persen, menjadi ditutup di 66,50 dolar AS per barel, setelah merosot ke serendah 62,43 dolar AS per barel.

Pasar terjual secara dramatis setelah Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya yang dikenal sebagai OPEC+ mengeluarkan sedikit kejutan dengan tetap berpegang pada rencana untuk meningkatkan produksi bulanan sebesar 400.000 barel per hari.

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian peristiwa yang menyebabkan minyak mentah merosot tajam, setelah kehilangan 24 persen dalam tiga minggu terakhir.

Minyak berjangka membangun kembali reli pada sore hari, tetapi kombinasi ketidakpastian di sekitar varian Omicron, upaya pemerintah untuk membendung gelombang infeksi baru dan ekspektasi untuk lebih banyak pasokan membuat para pedagang tetap waspada.

"Pasar baru saja mencoba mencerna begitu banyak berita," kata Rebecca Babin, pedagang energi senior di CIBC Private Wealth US. "Ini seperti ular piton yang memakan kuda poni."

Penasihat perdagangan komoditas serta institusi dan dana lindung nilai telah menjual juga, menutup posisi setelah tahun yang kuat secara keseluruhan untuk minyak mentah berjangka.

OPEC+ memutuskan pada Kamis (2/12/2021) untuk meningkatkan pasokan pada Januari sejalan dengan bulan-bulan sebelumnya. Sejak Agustus, kelompok produsen itu secara bertahap mengurangi pemotongan rekor yang disepakati pada tahun 2020.

"Saya pikir keputusan OPEC mengirimkan sinyal kepercayaan bahwa mereka yakin aksi harga baru-baru ini telah berlebihan," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group.

Gedung Putih mengatakan menyambut baik keputusan itu, tetapi menambahkan bahwa Amerika Serikat tidak memiliki rencana untuk mempertimbangkan kembali keputusannya untuk melepaskan cadangan minyak mentah.

OPEC+ telah menambahkan 400.000 barel per hari ke targetnya, tetapi jauh dari itu secara bulanan karena kurangnya investasi di beberapa industri minyak anggota.

Pasokan tambahan datang ketika pasar bergulat dengan kurangnya kejelasan tentang tingkat keparahan varian virus corona Omicron dan apakah vaksin akan tetap efektif untuk melawannya.

Presiden AS Joe Biden mengatakan rencana pemerintahannya untuk memerangi COVID-19 tidak termasuk penutupan tetapi menambahkan bahwa para ahli percaya kasus virus corona akan terus meningkat di musim dingin.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen memperingatkan bahwa varian tersebut dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Sementara itu, badan kesehatan masyarakat Uni Eropa juga mengatakan varian tersebut dapat bertanggung jawab atas lebih dari setengah dari semua infeksi COVID-19 di Eropa dalam beberapa bulan.

Namun, JP Morgan Global Equity Research tetap bullish tentang harga minyak dan mengatakan mereka diperkirakan akan melampaui 125 dolar AS per barel tahun depan dan 150 dolar AS pada tahun 2023 karena kekurangan yang disebabkan oleh kapasitas dalam produksi OPEC+.
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2022