Mahasiswa UNY olah belalang jadi kerupuk

id mahasiswa uny belalang

Mahasiswa UNY olah belalang jadi kerupuk

Kampus UNY (unycommunity.com)

Jogja  (Antara Jogja) - Kelompok mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta memanfaatkan belalang kayu (Melanoplus cinereus) sebagai bahan baku makanan olahan berupa kerupuk yang kaya protein hewani.

"Pemanfaatan belalang kayu yang kaya protein dan diaplikasikan sebagai bahan baku produk kerupuk diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah yang berguna bagi masyarakat," kata koordinator kelompok Niken Nur Chasanah di Yogyakarta, Minggu.

Menurut dia, bahan-bahan yang digunakan dalam membuat kerupuk itu antara lain belalang kayu, tepung tapioka, tepung terigu, bawang putih, garam, dan gula pasir.

Cara pembuatannya adalah belalang kayu direbus kemudian dibersihkan kotorannya, dihilangkan sayap dan kaki belakangnya, kemudian diblender. Belalang kayu yang telah halus dicampur bumbu yang telah dihaluskan.

Kemudian diaduk sampai adonan bercampur menjadi satu. Setelah tercampur rata, ditambah tepung tapioka, tepung terigu, dan air.

"Adonan kemudian diaduk sampai kental dan dituangkan ke dalam loyang, dikukus sampai matang dan dinginkan. Iris adonan dengan tebal 0,1-0,2 mm dan jemur sampai kering, kemudian digoreng dan dikemas," paparnya.

Ia mengatakan, belalang kayu adalah serangga herbivora berwarna coklat yang termasuk ordo Orthoptera. Belalang kayu banyak ditemui pada pohon turi, ketela, dan jati.

"Belalang termasuk serangga yang bagi masyarakat lebih sering dicap sebagai hama yang merusak tanaman, karena ludahnya mengandung racun yang dapat merusak dedaunan," ungkapnya.

Berdasarkan penelitian, menurut dia, di dalam seratus gram belalang dewasa mengandung protein 23,6 gram, lemak 6,1 gram, kalsium 35,2 miligram, dan besi lima miligram.

Belalang merupakan sumber protein yang lebih baik dibandingkan sapi dan ayam. Belalang mempunyai kadar kolesterol dan lemak yang sangat rendah.

Ia mengatakan, protein hewani berperan penting dalam struktur dan fungsi semua sel makhluk hidup dan memberikan manfaat pertumbuhan sel-sel organ tubuh. Selain itu, juga membantu pembentukan otak manusia dan sel darah merah lebih kuat sehingga tidak mudah pecah.

"Mengkonsumsi belalang dalam jumlah banyak dapat melangsingkan tubuh. Belalang juga mempunyai khasiat untuk mengobati berbagai penyakit, seperti sakit kuning, sesak nafas karena batuk, setip/kejang, dan infeksi sumsum tulang," ujarnya.

Anggota kelompok mahasiswa Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) yang mengolah belalang menjadi kerupuk adalah Fauziah Insani Nurhayati, Fin Narsih, dan Tohari.

(B015)
Pewarta :
Editor: Heru Jarot Cahyono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar