Petani Gunung Kidul keluhkan hama belalang

id belalang

Petani Gunung Kidul keluhkan hama belalang

Belalang Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta (Foto ANTARA/Mamiek)

Gunung Kidul (Antara Jogja) - Petani di Kecamatan Tanjungsari, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, mengeluhkan hama belalang yang menyerang tanaman jagung dan kacang-kacangan sejak dua minggu terakhir.

Camat Tanjungsari Witanto di Gunung Kidul, Rabu, mengatakan kejadian hama belalang menyerang di empat dusun, yakni Dusun Wonosobo 1 dan Wonosobo 2 di Desa Ngestirejo serta Dusun Bruno 1 dan Bruno 2 di Desa Banjerejo.

"Serangan belalang cukup mengkhawatirian. Kalau tidak segera ditangani, kami khawatir hasil panen tidak maksimal," kata Witanto.

Ia mengatakan pihaknya masih mendata kerusakan akibat belalang ini. Selain hama belalang, petani di wilayahnya sempat mengalami kesulitan akibat hujan sempat berhenti turun beberapa waktu lalu.

"Selain belalang, petani mengeluhkan intensitas hujan yang rendah dan sempat berhenti. Padahal hampir seluruh wilayah merupakan lahan tadah hujan," katanya.

Salah seorang tokoh masyarakat Tanjungsari, Lagiyo mengungkapkan petani hanya bisa pasrah, akibat serangan belalang dalam dua minggu terakhir.

"Belalang cukup banyak menyerang tanaman, bila tidak segera diatasi, kami khawatir akan gagal panen," katanya.

Ia berharap adanya serangan belalang ini bisa ditindaklajuti oleh pemerintah melalui SKPD terkait, agar serangan tidak semakin meluas.

"Kalau yang sekarang, saya yakin sudah tidak tertolong lagi, yang bisa dilakukan adalah antisipasi untuk masa mendatang," katanya.

Dia mengungkapkan banyaknya belalang sebagian warga memburu belalang untuk dijual ataupun untuk lauk.

"Hasilnya lumayan untuk menambah penghasilan karena ancaman gagal panen," katanya.

(KR-STR)
Pewarta :
Editor: Hery Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar