WN Qatar yang diduga menjadi mata-mata Al-Houthi dibebaskan

id Mohsen Al-Karbi ,AL-Houthi,Yaman,Koalisi Saudi

Bendera Qatar. (Flickr/Juanedc)

Doha (ANTARA) - Warga negara Qatar yang ditangkap karena diduga bekerja dengan kelompok Al-Houthidi Yaman, dukungan Iran, akhirnya dibebaskan setelah lebih dari setahun ditahan di Arab Saudi, menurut Komisi HAM Nasional Qatar (NHRC).

Pada April 2018 Mohsen Al-Karbi ditangkap oleh koalisi pimpinan Saudi yang berperang melawan al-Houthi di Yaman. Kelompok tersebut menggulingkan pemerintah yang diakui internasional dari ibu kota Sanaa.

Sumber keamanan Yaman pada saat itu mengungkapkan bahwa pasukan Yaman sendiri yang menangkap warga Qatar itu di perbatasan dengan Oman. Ia diduga menjadi agen intelijen kelompok Al-Houthi.

NHRC menyebutkan bahwa Karbi berada di Yaman untuk mengunjungi kerabat. Namun, tanpa tuduhan ia ditahan di Arab Saudi dan dilarang menghubungi keluarga atau pun pengacaranya.

"Komisi HAM Nasional menyeru otoritas Saudi untuk memberikan kompensasi kepada warga Qatar Mohsen Al-Karbi atas kerugian yang timbulkan selama masa penghilangan paksa," bunyi pernyataan NHRC pada Senin.

Pihaknya juga meminta pembebasan warga Qatar lainnya, Abdulaziz Saeed Abdulla, mahasiswa yang katanya ditahan di Arab Saudi sejak Juli 2018 tanpa persidangan.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan juga Mesir melakukan aksi boikot diplomatik dan ekonomi terhadap Qatar sejak Juni 2017. Mereka menuding Qatar mendukung terorisme, tuduhan yang dibantah oleh Doha.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar