Serena Williams siap tampil di US Open

id serena williams,us open,virus corona

Serena Williams siap tampil di US Open

Petenis Amerika Serikat Serena Williams. ANTARA FOTO/REUTERS/Issei Kato/wsj/djo

Jakarta (ANTARA) - Petenis Serena Williams pada Rabu menyampaikan komitmennya untuk tampil pada US Open tahun ini, sementara para pejabat Asosiasi Tenis AS (USTA) berjanji menggelar turnamen Grand Slam pertama sejak penutupan pandemi virus corona tersebut secara aman menurut protokol kesehatan yang ketat.

Ketika bintang-bintang putra mempertanyakan kebijaksanaan penyelenggaraan event, USTA mengatakan turnamen itu akan diselenggarakan 31 Agustus hingga 13 September tanpa penonton di Pusat Tenis Nasional New York, yang pada April lalu menjadi fasilitas rumah sakit sementara untuk memerangi pandemi.

"Saya benar-benar tidak sabar untuk kembali ke US Open 2020," kata Serena Williams dalam pesan video. "Saya pikir USTA akan melakukan tugas yang sangat baik untuk memastikan semua orang akan aman.

"Ini gila. Aku senang sekali," katanya seperti dikutip AFP..

Event selama dua pekan di Flushing Meadows akan menjadi turnamen Grand Slam pertama yang dipentaskan sejak wabah virus mematikan olahraga global. Wimbledon dibatalkan, sementara Prancis Terbuka ditunda hingga September.



Arena itu juga akan menjadi tuan rumah turnamen ATP/WTA Western and Southern Open yang biasanya dipentaskan di Cincinnati, seminggu sebelum US Open dengan "protokol" keselamatan yang mencakup pengujian untuk pemain dan rombongan mereka.

USTA memperkirakan penurunan 80% dalam pendapatan bersih sebagai akibat dari tidak adanya penonton untuk US Open, tetapi akan memberikan $ 60 juta total hadiah uang untuk dua event di New York , ditambah $ 3,3 juta masing-masing untuk event ATP dan WTA.

"Kami memiliki sumber daya yang dapat kami lakukan selama satu tahun," kata chief executive officer USTA Mike Dowse.

Novak Djokovic berada di antara beberapa pemain top yang kritis terhadap gagasan pementasan US Open sebagaimana dijadwalkan mengingat dampak parah AS akibat COVID-19, meskipun kasus di daerah New York telah menurun selama beberapa minggu.

"Ini keputusan yang tepat untuk tenis," kata Dowse. "Penggemar kami memberi tahu kami bahwa mereka sangat senang melihat pemain terbaik di dunia."



Williams akan mengejar gelar tunggal Grand Slam ke-24 untuk menyamai rekor sepanjang masa Margaret Court.

"Saya yakin banyak atlet ingin kembali bermain," kata direktur turnamen US Open, Stacey Allaster. "Ini akan menjadi turnamen tenis yang hebat dan menarik bagi para penggemar kami di seluruh dunia."

Para pemain akan diuji COVID-19 ketika mereka tiba di hotel resmi turnamen, yang buka 15 Agustus, dan setidaknya sekali seminggu setelah itu, dan mereka yang memilih untuk tinggal di rumah-rumah pribadi diuji lebih sering ketika mereka memasuki arena.

"Kami yakin kami dapat melakukan ini," kata Dr. Brian Hainline, ketua USTA Medical Advisory Group.

"Kami tahu bagaimana kami dapat mulai melakukan hal-hal dengan cara yang tidak selalu mencegah satu orang terkena penyakit ini tetapi kami dapat mencegah wabah besar COVID-19."



US Open akan memiliki undian reguler untuk 128 pemain di tunggal putra dan putri, tetapi ganda hanya akan memiliki 32 tempat, bukan 64 seperti biasa dan semua pemain bisa bermain ganda. Akan ada delapan pilihan wildcard untuk single tetapi pertandingan kualifikasi tidak akan digelar.

Nomor gampuran ganda, junior dan kompetisi kursi roda dibatalkan - keputusan yang membuat marah juara kursi roda US Open dua kali, Dylan Alcott.

"Baru saja diumumkan bahwa US Open akan maju tanpa tenis kursi roda," kata Alcott yang berasal dari Australia.

"Para pemain tidak diajak berkonsultasi ... sayangnya saya harus melewatkan satu-satunya hal yang penting, bisa berjalan. Diskriminasi yang menjijikkan."

Teknologi akan menggantikan hakim garis di setiap pengadilan kecuali untuk tata letak fitur Stadion Arthur Ashe dan Stadion Louis Armstrong. Juga tidak ada anak yang akan digunakan untuk mengambil bola, hanya orang dewasa, dengan jumlah yang dikurangi di lapangan luar. Tidak ada media kecuali penyiar yang diizinkan di arena.


 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar