Tara Basro merasa tidak berwajah cantik

id Tara basro

Tara Basro merasa tidak berwajah cantik

Tara Basro ditemui saat pemutaran perdana film "Perempuan Tanah Jahanam" di Jakarta, Kamis (10/10/2019) (ANTARA News/Maria Cicilia Galuh)

Jakarta (ANTARA) - Artis peran Tara Basro mengaku pernah ditolak dalam sebuah proyek film walaupun sudah memiliki nama di jagat hiburan Tanah Air, dan dia merasa hal tersebut disebabkan wajahnya yang tidak cantik.

"Pernah sih karena untuk saat ini penampilan saya masih belum representable yang menggambarkan wajah cantik," kata Tara ditemui saat pemutaran perdana film "Perempuan Tanah Jahanam" di Jakarta, Kamis.

"Selama ini, yang dimaksud cantik di Indonesia apabila memiliki kulit putih, rambut panjang, hidung mancung. Saya rasa itu bukan gambaran saya yang dilihat orang-orang," lanjut Tara.

Peraih Piala Citra Pemeran Utama Wanita Terbaik 2015 itu, sudah mengalami jatuh bangun saat berkarir di industri film. Menurut dia, penolakan dan penerimaan karakter adalah hal yang biasa terjadi.

"Peran di sebuah film itu kan jodoh-jodohan ya. Karena bisa saja jadwal cocok, perannya tidak atau sebaliknya. Jadi banyak faktor yang menjadi pertimbangan," jelas Tara.

Pemain film "Gundala" itu melanjutkan, sepanjang berkarir di dunia hiburan, dia pernah mengalami penolakan atau tidak dipercaya karena jumlah pengikutnya di media sosial tidak sebanyak jumlah pengikut aktris lainnya.

Untuk film "Perempuan Tanah Jahanam", Tara tetap melakukan casting meski sudah pernah terlibat pada beberapa film besutan Joko Anwar seperti "Pengabdi Setan" dan "A Copy of My Mind".

"Bang Joko sebagai film maker itu selalu memilih orang terbaik untuk perannya. Semua film Joko Anwar yang saya bintangi itu casting. Memang Bang Joko mau lihat dulu apakah cocok atau tidak buat karakternya," kata Tara.
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar