Mahasiswa UGM sulap limbah onggok menjadi panel akustik

id mahasiswa UGM,olah limbah

Mahasiswa UGM sulap limbah onggok menjadi panel akustik

Empat mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) pengolah limbah onggok menjadi panel akustik. (FOTO ANTARA/HO/Humas UGM)

Yogyakarta (ANTARA) - Empat mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) berhasil menyulaplimbah onggok hasil pengolahan tepung dari pohon aren menjadi panel akustik.

Riset pemanfaatan limbah onggok menjadi panel akustik itu dilakukan oleh Ardhi Kamal Haq dan tiga rekannya di FMIPA UGM, yakni Said Ahmad, Muhammmad Dwiki Destian Susilo, serta Pamela Chanifah Zahro.

Ardhi saat jumpa pers di Laboratorium Fisika Material FMIPA UGM, Yogyakarta, Jumat, menjelaskan ide mengolah limbah onggok bermula dari keprihatinannya akan persoalan limbah onggok yang dihasilkan oleh UMKM pengolahan tepung dari pohon aren yang telah melebihi batas standar dari acuan yang ditetapkan pemerintah.

"Limbah onggok sebanyak itu jika dibiarkan begitu saja akan mencemari lingkungan di sekitar industri UMKM," kata dia.

Kondisi itu, kata Ardhi, salah satunya seperti yang terjadi pada UMKM yang di Dusun Bendo, Desa Daleman, Kecamatan Tulung, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Setiap industri menghasilkan sekitar 600-700 kilogram (kg) limbah onggok per harinya.

Keprihatinan itu kemudian mendorong Ardhi dan timnya mulai melakukan riset pemanfaatan limbah onggok menjadi panel akustik sejak September 2018 di bawah bimbingan Dr. Mitrayana.

Panel akustik yang dikembangkan keempat mahasiswa ini berbahan utama serat fiber limbah onggok. Untuk memperoleh panel akustik ini limbah onggok dikeringkan di bawah sinar matahari terlebih dahulu. Berikutnya dilakukan pemisahan antara serat fiber dengan serbuk onggok. Sementara untuk perekat menggunakan tepung kanji.

Selanjutnya, limbah serat onggok dicampur dengan perekat dari tepung kanji lalu dicetak dan dipres pada tekanan 1.000 psi agar adonan menjadi lebih padat. Kemudian dilakukan pemanasan dalam oven selama dua jam pada suhu 100 derajat Celsius.

Langkah terakhir dilakukan finishing panel akustik limbah onggok. Hasilnya diperoleh prototipe panel akustik dengan dimensi 29,7 cm x 42 cm.

Sementara itu, Dwiki mengatakan panel akustik tersebut mampu menyerap suara dengan baik. Memiliki karakter impedansi atau penyerapan suara yang datang mencapai 95 persen

"Hal ini artinya hampir semua suara yang datang teredam pada panel akustik ini," katanya.

Pembuatan panel akustik oleh keempat mahasiswa UGM ini tidak hanya mampu mengatasi persoalan pencemaran lingkungan akibat limbah onggok. Namun, juga memberikan alternatif panel akustik yang ramah lingkungan. Sebab, panel akustik yang banyak beredar di pasaran masih memakai bahan sintetis berupa busa dan styrofoam.

Inovasi ini juga berhasil mengantarkan Ardhi Kamal Haq dan tim meraih medali emas dalam ajang Internasional 2nd World Innovation Technology Expo (WINTEX) 2019 yang diselenggarakan Indonesian Invention and Innovation Promotion Association (INNOPA), 9-12 Oktober 2019 di Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

"Harapannya panel akustik dari limbah onggok ini mampu mengurangi limbah onggok sekaligus menggantikan panel akustik yang beredar di pasaran dengan bahan yang ramah lingkungan," kata dia.
 
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar