Final dua piala domestik akan membuka kelanjutan kompetisi Prancis

id piala prancis,piala liga prancis,liga prancis,fff,noel le graet,olahraga terdampak corona,uefa

Final dua piala domestik akan membuka kelanjutan kompetisi Prancis

Foto ilustrasi: Para pemain Paris Saint-Germain merayakan gol Kylian Mbappe ke gawang Le Mans dalam laga 16 besar Piala Liga Prancis di Stadion MMArena, Le Mans, Prancis, Rabu (18/12/2019) waktu setempat. (ANTARA/AFP/Jean-Francois Monier)

Partai final Piala Prancis antara Paris Saint-Germain kontra AS Saint-Etienne diajukan untuk digelar pada 13 atau 20 Juni, disusul final Piala Liga Prancis antara PSG melawan Olympique Lyon tiga hari berselang.
Jakarta (ANTARA) - Final dua piala domestik, Piala Prancis dan Piala Liga Prancis, direncanakan jadi pembuka kelanjutan kompetisi sepak bola di Prancis pada Juni nanti setelah musim tertangguhkan karena pandemi COVID-19.

Presiden federasi sepak bola Prancis (FFF), Noel Le Graet, mengaku mengajukan hal itu selepas pertemuan dengan operator liga domestik, liga profesional Prancis (LFP), pada Jumat, demikian dilansir Reuters.

Partai final Piala Prancis antara Paris Saint-Germain kontra AS Saint-Etienne diajukan untuk digelar pada 13 atau 20 Juni, disusul final Piala Liga Prancis antara PSG melawan Olympique Lyon tiga hari berselang.

Baca juga: Gelandang 16 tahun menjadi rebutan PSG, Arsenal dan Sevilla

Menurut Le Graet, pendahuluan Piala Prancis dan Piala Liga Prancis tersebut bakal menjadi langkah simbolik bagi sepak bola profesional dan amatir di negaranya. Sebagai catatan, Piala Liga Prancis hanya melibatkan klub-klub profesional, sedangkan Piala Prancis turut diikuti tim-tim amatir.

"Itu akan memberikan citra bagus bagi sepak bola baik profesional maupun amatir. Kelanjutan liga masih belum ditentukan, tapi mungkin kami akan mengubah jadwalnya agar final piala domestik dimainkan lebih dulu," kata Le Graet.

"Proposal saya sejauh ini belum menerima penolakan, jadi sampai ada suara kontra, ini rencana yang akan dijalankan," ujarnya menambahkan.

Baca juga: Barcelona membanderol Philipe Coutinho Rp1,42 triliun

Sebelumnya, gelaran Liga Prancis musim 2019/20 diajukan untuk dilanjutkan kembali pada 17 Juni, tetapi semua rencana kelanjutan sepak bola itu masih bergantung perizinan pemerintah Prancis.

"Kementerian terkait masih memegang kuncinya, tapi baik operator maupun para klub saat ini berada di posisi untuk melanjutkan musim," ujar Le Graet.

"Kami harus mempersiapkan segala yang dibutuhkan untuk bisa melanjutkan musim, sebab itu prioritas yang ditekankan oleh komite eksekutif UEFA kemarin," pungkasnya.

Baca juga: Barcelona masih berharap bisa tukar Griezmann dengan Neymar

UEFA pada Kamis menyatakan rekomendasi mereka agar negara-negara anggotanya merampungkan musim kompetisi domestik di atas lapangan, tetapi bersikap melunak atas kemungkinan penghentian dengan syarat diakibatkan keputusan pemerintah atau ancaman krisis ekonomi bagi para klub.

Saat ini, Belanda dan Belgia menjadi dua negara yang kompetisi domestiknya tak dirampungkan di atas lapangan. Belgia lebih dulu menempuh kebijakan itu karena desakan klub yang khawatir dengan kesehatan finansial jika musim dilanjutkan.

Sedangkan Belanda "dipaksa" oleh keputusan Perdana Menteri Mark Rutte yang memperpanjang karantina wilayah pencegahan COVID-19 diperpanjang hingga 1 September, menganulir kemungkinan kegiatan umum termasuk pertandingan olahraga dilakukan.
 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar