Pemkab Sleman akan berikan sanksi bagi yang menolak vaksin COVID-19

id Dinkes Sleman ,Vaksin COVID-19 ,Tenaga kesehatan ,Kabupaten Sleman ,Sleman ,COVID-19

Pemkab Sleman akan berikan sanksi bagi yang menolak vaksin COVID-19

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Joko Hastaryo. Antara/Victorianus Sat Pranyoto

Sanksi untuk yang menolak vaksin COVID-19 tetap akan diberikan, namun mungkin bentuknya bukan denda secara nominal.
Sleman (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, akan memberikan sanksi bagi individu atau siapapun yang menolak program pemerintah untuk divaksin COVID-19 yang akan mulai dilaksanakan pada pertengahan Februari 2021.

"Sanksi untuk yang menolak vaksin COVID-19 tetap akan diberikan, namun mungkin bentuknya bukan denda secara nominal," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman Joko Hastaryo di Sleman, Selasa.

Menurut dia, pemberian sanksi bagi yang menolak vaksin COVID-19 tersebut mengacu pada Undang-undang Kejadian Luas Biasa (UU KLB), sehingga yang menghalangi bisa diberikan sanksi.

"Namun, jika ada daerah yang menerapkan sanksi berupa denda dengan nilai hingga jutaan rupiah, maka kami belum akan memberikan sanksi berupa denda," katanya.

Baca juga: Wilayah timur lereng Gunung Merapi di Sleman dilanda hujan abu

Ia mengatakan pemberian sanksi tersebut merupakan tindakan tegas bagi yang menolak upaya penanganan dan penanggulangan kejadian luar biasa (KLB).

"Pandemi COVID-19 ini merupakan kejadian luar biasa, masuk dalam kejadian bencana nonalam," katanya.

Joko mengatakan untuk bentuk sanksi saat ini memang belum ditentukan, namun pihaknya lebih mengedepankan pendekatan persuasif.

"Yang jelas kami sudah mempersiapkan langkah jika ada yang menolak vaksin COVID-19, arahnya lebih kepada pendekatan persuasif," katanya.

Baca juga: Gelandang PSS usul lanjutan kompetisi Liga 1 dihentikan

Ia mengatakan vaksinasi pertama kali di Sleman akan dilakukan kepada Bupati Sleman dan diharapkan dapat diikuti jajaran forum komunikasi pimpinan daerah (forkompimda) Sleman dan kemudian garda terdepan yakni tenaga kesehatan.

"Rencananya vaksinasi pertama di Sleman juga akan diikuti oleh dr Tirta, selaku penggiat protokol kesehatan COVID-19. Kemudian kepada para tenaga kesehatan di Sleman sebanyak antara 13 ribu hingga 14 ribu tenaga kesehatan," katanya.*
 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar