Tim estafet putra Indonesia optimistis lolos Olimpiade 2020

id Tim estafet, zohri, lalu zohri,IAAF World Relays, olimpiade 2020

Sprinter Lalu Muhammad Zohri saat latihan di Stadion Madya Senayan, Jakarta, Selasa (7/5/2019). (Antara/Muhammad Adimaja)

Jakarta (ANTARA) - Tim estafet putra Indonesia optimistis mampu lolos ke Olimpiade 2020 Tokyo, Jepang, dan salah satu kejuaraan untuk meraih tiket tersebut melalui IAAF World Relays di Yokohama, Jepang, 11-12 Mei.

"Kalau saya optimis akan lolos ya, secara dari hasil latihan kita sudah mengalami beberapa peningkatan," kata salah satu atlet Indonesia Lalu Muhammad Zohri saat dijumpai di Stadion Madya, Komplek GBK, Jakarta, Selasa.

Namun, disisi lain Zohri mengatakan bahwa ada masih beberapa kekekurangan pada tim estafet yang harus segera dibenahi yang diantaranya pada saat "check mark" (tanda di lintasan jalurnya sendiri jika estafet dilarikan di jalur terpisah. Caranya adalah dengan menempelkan pita rekat di lintasannya sendiri).

"Karena kejuaraan dunia kita meskipun mengalami peningkatan, kita juga perlu memperbaiki apa yang kurang-kurang kayak di "check mark" kadang-kadang telat pas check dan kadang-kadang nabrak juga sih," ujar Zohri.

"Dan untuk target kejuaraan nanti yang pasti lolos limit Olimpiade dulu dan lolos final dulu sih, karena itu kan kejuaraan dunia," tambah juara dunia junior lari 100 meter itu.

Untuk lolos ke Olimpiade 2020, tim estafet Indonesia harus mampu berada di posisi 16 besar dari 230 negara.

Pada Kejuaraan Atletik Asia 2019 di Doha, Qatar beberapa waktu lalu Indonesia berada di posisi ke-16 dengan raihan satu medali perak. Medali tersebut diraih oleh Zohri di nomor lari 100 meter dengan catatan waktu 10,13 detik.

Di nomor estafet, sprinter asal Lombok itu akan pentas bersama Eko Rimbawan, Bayu Kartenegara, Muhammad Bisma Diwa, Joko Kuncoro (200 meter), Adi Ramli Sidiq (100 meter).

Untuk menambah porsi latihan di bulan puasa, Zohri lebih banyak asupan protein untuk tetap menjaga daya tahan tubuhnya jelang pertandingan.

"Kalau puasa gini kata Pak Bob, justru banyakin di proteinnya dulu, dan kalau saur dilarang makan nasi," kata atlet asal Nusa Tenggara Barat itu.
           Baca juga: Zohri berlatih maksimal meskipun jalani puasa

Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar