10 orang terluka akibat serangan granat

id Serangan granat,Kashmir,India

10 orang terluka akibat serangan granat

Polisi India berjaga di jalanan saat berlakunya jam malam menyusul adanya bentrokan, di Jammu, Senin (12/8). Prajurit India berjaga di wilayah dekat Poonch di bagian India setelah tiga orang tewas dalam bentrokan antara umat Hindu dan umat Islam selama sepekan. Pakistan menuduh pasukan India menembakkan bom di wilayah sengketa perbatasan Kashmir pada hari Senin dan ketegangan meninggi di kedua negara usai penembakan prajurit India minggu lalu memicu gelombang pertempuran kecil di dua musuh bersenjata nuklir tersebut. New Delhi menyalahkan serangan tersebut kepada Pasukan Pakistan tetapi Islamabad menyangkal keterlibatannya. (REUTERS/Mukesh Gupta)

Srinagar, Jammu-Kashmir (ANTARA) - Satu serangan granat pada Sabtu di Kota Anantnag di bagian selatan Kashmir melukai 10 orang, termasuk seorang petugas polisi lalu-lintas dan seorang wartawan, kata polisi --yang menyalahkan "pelaku teror"-- di Twitter.

Banyak orang di Kashmir telah mendidih sejak India melucuti otonomi bagian wilayah itu yang mayoritas warganya orang Muslim pada 5 Agustus, menutup jaringan telepon dan memberlakukan pembatasan seperti jam malam di beberapa daerah untuk meredam ketidakpuasan.



Sebagian pembatasan itu telah diredakan, tapi sebagian besar komunikasi internet dan telepon genggam di Lembah Kashmir masih diblokir.

"Pelaku teror menggunakan granat di Anantnag," kata polisi di Kashmir melalui Twitter. "Daerah menghadapi pembatasan. Penggeledehan sedang berlangsung."

Satu lagi keterangan dari polisi mengatakan hanya "luka kecil" telah dilaporkan.

Ledakan terjadi di dekat satu kantor pemerintah, kata pejabat polisi yang tak ingin disebutkan namanya karena tak berwenang berbicara dengan media kepada Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Sabtu.



Jika terbukti, itu tampaknya akan menandai serangan pertama di dekat kantor pemerintah sejak penindasan India atas wilayah tersebut.

Kementerian Dalam Negeri India belum menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah Perdana Menteri Naredra Modi mengatakan penghapusan status khusus Kashmir perlu dilakukan untuk sepenuhnya menyatukan wilayah tersebut ke bagian lain India dan memacu pembangunan.



Banyak pengeritik mengatakan keputusan untuk mencabut otonomi itu akan makin menyulut keterkucilan dan perlawanan bersenjata.

Kashmir terpecah antara India dan Pakistan, keduanya mengklaim seluruh wilayah tersebut. Lebih dari 40.000 orang telah tewas dalam aksi perlawanan di Kashmir India sejak 1989.

Sumber: Reuters
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar