22 orang tewas akibat bentrokan di Amhara Ethiopia

id Bentrokan,Amhara Ethiopia

22 orang tewas  akibat bentrokan di Amhara Ethiopia

Pelayat membawa peti jenazah presiden Amhara Ambachew Mekonne dan dua pejabat lainnya yang tewas dalam sebuah serangan, saat pemakaman mereka di kota Bahir Dar, wilayah Amhara, Ethiopia, Rabu (26/6/2019). Foto diambil tanggal 26 Juni 2019. (REUTERS/BAZ RATNER)

Addis Ababa (ANTARA) - Bentrokan antara pasukan khusus kawasan dan kelompok etnik minoritas menewaskan sedikitnya 20 orang dalam lima hari terakhir di Negara Bagian Amhara, Ethiopia, menurut pejabat politik setempat, Kamis.

Sejumlah bentrokan menambah sakit kepala Perdana Menteri Abiy Ahmed, yang reformasi politik dan ekonominya di negara yang pernah menjadi salah satu paling represif di Afrika juga memberanikan orang kuat berpengaruh membangun markas etnik.

Amhara, provinsi terpadat kedua di Ethiopia, menjadi biang kerok ketegangan yang disusul dengan kekerasan hingga menewaskan puluhan orang, termasuk presiden di kawasan tersebut pada Juni. Pemerintah federal menggambarkan aksi kekerasan itu sebagai kudeta, yang dipimpin para pentolan garis keras negara bagian yang nakal.

Bentrokan terbaru terjadi pada Jumat lalu, ketika kelompok bersenjata membunuh 10 orang. Mereka menyerang sebuah minibus yang tengah melaju di Kota Gondar, Amhara utara, kata presiden Partai Gerakan Nasional Amhara baru (NAMA), Desalegn Chane kepada Reuters melalui telepon.

Keesokan harinya 12 tentara tewas ketika dua konvoi yang mengangkut pasukan khusus Amhara juga diserang, katanya.

Chane menghubungkan kekerasan tersebut dengan Komite Kimant, sub-kelompok etnik di kawasan Amhara.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar