Muhammadiyah menerjunkan relawan psikososial bantu korban banjir NTT

id Muhammadiyah,Banjir NTT

Muhammadiyah menerjunkan relawan psikososial bantu korban banjir NTT

Pendampingan psikososial oleh Pimpinan Daerah Nasyiatul Aisyiyah bagi anak-anak penyintas banjir longsor di Lewoleba, Nubatukan, Kabupaten Lembata. (ANTARA/HO/MDMC Indonesia)

Jakarta (ANTARA) - Muhammadiyah menerjunkan relawan lokal dari Nasyiatul Aisyiyah untuk melakukan pendampingan psikososial bagi anak-anak yang terdampak bencana banjir bandang dan longsor di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dalam keterangan tertulisnya, Kamis, Sekretaris Pimpinan Daerah Nasyiatul Aisyiyah (PDNA) Muhammadiyah Zariah Arkiang mengatakan layanan pendampingan psikososial dilaksanakan di tiga posko yaitu Selandoro, MIS Nursalam Lewoleba, dan SMPN 1 Nubatukan, semuanya ada di Kecamatan Nubatukan, Kabupaten Lembata.

"Di posko Selandoro kami mendampingi 14 anak, MIS Nursalam Lewoleba ada sembilan anak, di kedua posko ini anak-anak berasal dari Desa Lamawara dan Desa Lamawolo. Kemudian SMPN 1 Nubatukan ada 37 anak yang berasal dari desa Amakaka, Lamawara dan sekitarnya," ujar Zariah.

Menurut dia korban bencana pasti mengalami trauma. Trauma inilah yang mesti diobati agar mereka dapat menjalani kesehariannya secara normal seperti sediakala.

Adapun pendampingan psikososial yang dilakukan bagi anak-anak seperti menyanyi, mewarnai, dan bermain. Dengan berbagai kegiatan yang dilakukan, ia berharap kondisi psikologis anak-anak akan berangsur pulih.



"Kami juga melaksanakan promkes yaitu tentang cuci tangan dan mandi. Untuk sosialisasi kami sampaikan tentang hak-hak anak. Kendalanya kami masih kekurangan media untuk melaksanakan kegiatan lebih banyak," kata dia.

Sementara itu, Ketua PDNA Kabupaten Lembata Faridah Ningsih mengatakan pihaknya tak hanya melakukan pendampingan bagi anak-anak, tetapi termasuk bagi mereka yang membutuhkan bantuan.

"Kami memberikan layanan kepada warga terdampak di dua kecamatan yaitu Nubatukan dan Omesuri. Di Nubatukan kami fokus di pendampingan psikososial, sedangkan di Omesuri kami juga membuka donasi untuk bantuan logistik. Fokus layanan kami di Omesuri karena di awal-awal bencana minim bantuan yang masuk," katanya.

Dalam kegiatannya, PDNA Lembata melibatkan remaja Pashmina yaitu komunitas remaja yang dibentuk sebagai wadah para remaja dalam mengembangkan diri, bertukar pikiran tentang kesehatan, kesehatan reproduksi dan konsultasi psikologi.
 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar