Dahlan bantah rencana akusisi BTN belum dikaji

id dahlan iskan btn

Dahlan bantah rencana akusisi BTN belum dikaji

Dahlan Iskan (dok istimewa)

Jakarta (Antara Jogja) - Menteri BUMN Dahlan Iskan membantah jika rencana akuisisi PT Bank Tabungan Negara (BTN) oleh PT Bank Mandiri tidak melalui serangkaian kajian mendalam.

 "Saya tidak bisa menerima kalau ini (rencana akuisisi BTN) dianggap belum ada kajiannya," kata Dahlan usai memimpin Rapat Pimpinan Kementerian BUMN di Gedung Garuda Maintenance Facilities (GMF) Bandara Soekarno-Hatta Cengkareng, Banten, Kamis.

 Menurut Dahlan, kajiannya sudah sesuai dengan prosedur bahkan melibatkan konsultan berkelas dunia.

"Tapi kalaupun dibatalkan tidak apa-apa. Saya harus menerima dan tunduk kepada atasan," kata Dahlan.

 Sebelumnya dalam dua pekan terakhir, santer diberitakan Bank Mandiri segera mengakuisisi BTN yang akan diputuskan pada Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 21 Mei 2014.

Namun Presiden Susilo Bambang Yudhouono melalui Sekretaris Kabinet Dipo Alam meminta rencana akuisisi tersebut tidak dilanjutkan, karena dinilai tidak tepat karena berpotensi menimbulkan dampak luas menjelang Pemilihan Presiden dan akhir masa kerja Kabinet Indonesia Bersatu II.

Untuk itu, Dipo mengaku sudah melayangkan surat kepada Menteri Koordinator Perekonomian, Menteri Keuangan, Menteri BUMN, termasuk kepada Direktur Utama BTN dan Direktur Utama Bank Mandiri.

Menurut Dahlan, sebagai bawahan dirinya harus tunduk kepada instruksi dari atasan.

Akan tetapi mantan Dirut PT PLN ini berpendapat seharusnya pemerintah dalam tugas harus terus efektif sampai benar-benar akhir masa tugas, jangan dianggap seperti demisioner karena hanya memasuki pemilu.

"Program-program harus terus berjalan. Yang penting bagus buat masyarakat dan daya saing bangsa ini," tegasnya.

Dahlan menambahkan pada dasarnya dengan adanya akuisisi BTN oleh Bank Mandiri tersebut, BTN akan tetap eksis dan semakin besar.

"Saya sudah bilang jangan resah. Kalau mau demo silahkan ke saya. Kalau dirut tidak sanggup ya saya hadapi," ujar Dahlan.

Melihat peta perjalanan wacana akuisisi yang akhirnya terbentur, ia mengaku sedih apa yang diagendakan hanya untuk menaikkan daya saing Bank BUMN di tingkat regional ASEAN.

"Tapi saya tidak akan mengomentari keputusan penghentian rencana tersebut," ujarnya.
(R017)


Pewarta :
Editor: Heru Jarot Cahyono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar