Rupiah diperkirakan menutup 2019 dengan manis

id rupiah,dolar,kurs

Rupiah diperkirakan menutup 2019 dengan manis

Seorang teller sebuah bank merapikan lembaran mata uang rupiah dan dolar Amerika di Jakarta. ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari/am.

Dalam perdagangan Senin ini rupiah kemungkinan masih akan menguat dan ini menjadi kado akhir tahun yang manis.
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Senin ini diprediksi masih menguat sekaligus menutup 2019 dengan manis.

Pada pukul 9.36 WIB, rupiah bergerak menguat 5 poin atau 0,04 persen menjadi Rp13.947 per dolar AS dibanding posisi sebelumnya di level Rp13.952 per dolar AS.

"Dalam perdagangan Senin ini rupiah kemungkinan masih akan menguat dan ini menjadi kado akhir tahun yang manis," kata Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Senin.

Baca juga: Menhub hibur penumpang KA di Stasiun Tugu Yogyakarta dengan lagu "Dia" Anji (VIDEO)

Jelang akhir tahun, investor tampaknya memilih bersikap "wait and see" ditengah sepinya aktifitas perdagangan dan juga minimnya sentimen.

Dari eksternal, sebelumnya optimisme pasar kembali meningkat pasca adanya informasi damai dagang fase satu akan ditandatangani.

China mengatakan pihaknya berhubungan erat dengan Amerika Serikat pada upacara penandatanganan perjanjian perdagangan, setelah Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa ia dan Presiden China Xi Jinping akan mengadakan upacara untuk menandatangani kesepakatan perdagangan yang baru-baru ini dicapai dan hal tersebut akan berdampak terhadap pertumbuhan ekonomi global ke depan.

Ibrahim memperkirakan rupiah pada hari ini akan bergerak di kisaran Rp13.920 per dolar AS hingga Rp13.970 per dolar AS.
Baca juga: BNNP DIY menangkap 25 pengedar narkoba selama 2019
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar