KTB diminta intensifkan pendataan talut sungai rusak

id kampung tangguh bencana,KTB Yogyakarta,pendataan talut,talut sungai rusak

KTB diminta intensifkan pendataan talut sungai rusak

Ilustrasi kondisi salah satu talut sungai di Kota Yogyakarta (HO-BPBD Kota Yogyakarta)

Titik talut yang mengalami kerusakan tersebut harus dipantau secara berkala untuk mengetahui apakah kerusakannya semakin parah atau tidak.

Yogyakarta (ANTARA) - BPBD Kota Yogyakarta meminta seluruh Kampung Tangguh Bencana untuk kembali mengintensifkan penyisiran dan pendataan terhadap talut sungai yang berpotensi mengalami kerusakan saat musim hujan untuk mengantisipasi kejadian yang tidak diinginkan, seperti talut longsor.

“Ada beberapa yang sudah melaporkan kerusakan talut, misalnya terjadi retakan. Kami pun sudah cek ke lapangan. Retaknya belum terlalu signifikan dan biasanya sudah ada sejak lama,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Yogyakarta Hari Wahyudi di Yogyakarta, Minggu.

Meskipun demikian, laporan dari masyarakat maupun Kampung Tangguh Bencana (KTB) tersebut tetap diinventarisasi dan diharapkan seluruh KTB bisa melakukan pendataan yang sama di seluruh talut sungai.

Baca juga: Talut sungai di Selopamioro Bantul ambrol

Dengan demikian, lanjut Hari, BPBD Kota Yogyakarta memiliki data tentang titik talut yang rawan longsor saat musim hujan.

“Titik talut yang mengalami kerusakan tersebut harus dipantau secara berkala untuk mengetahui apakah kerusakannya semakin parah atau tidak,” katanya.

BPBD Kota Yogyakarta, lanjut dia, akan berkoordinasi dengan instansi terkait di Pemerintah Kota Yogyakarta terhadap laporan kerusakan talut yang sudah masuk sehingga instansi yang berwenang bisa menentukan prioritas perbaikan.

“Kami akan cek juga, apakah kerusakan talut tersebut disebabkan konstruksi yang tidak baik atau pergeseran tanah sehingga langkah penanganan yang dilakukan pun tepat,” katanya.

Sejauh ini, Hari menambahkan, belum ada temuan atau laporan terkait kerusakan talut yang cukup parah.

Selain melakukan pengecekan terhadap kondisi talut sungai, BPBD Kota Yogyakarta juga meminta KTB untuk melakukan pengecekan terhadap seluruh peralatan penanggulangan bencana yang sudah dimiliki untuk memastikan agar seluruh peralatan bisa digunakan sewaktu-waktu.

Baca juga: Pemkot Yogyakarta waspadai belasan titik talut rawan longsor

“Untuk talut Sungai Winongo yang longsor di Serangan pada awal Januari sudah mulai diperbaiki,” katanya yang menyebut kerusakan tersebut diawali dengan munculnya retakan di talut yang kemudian longsor saat terjadi hujan dengan intensitas lebat.

Sebelumnya, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Yogyakarta mengimbau masyarakat untuk terus mewaspadai potensi cuaca ekstrim yaitu hujan lebat disertai kilat dan angin kencang. Kondisi ekstrim tersebut dipicu pertumbuhan awan cumulonimbus secara intensif.

BMKG memperkirakan, Februari masih merupakan puncak musim hujan dan cuaca ekstrem masih akan terjadi sampai Maret.

Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar