Demi menyingkirkan Ozil, Arsenal bakal bayar uang sisa kontrak

id Mesut Ozil,Mikel Arteta,Arsenal,Liga Inggris

Demi menyingkirkan Ozil, Arsenal bakal bayar uang sisa kontrak

Foto arsip - Gelandang Arsenal Mesut Ozil berdoa jelang laga lanjutan Liga Inggris melawan Newcastle United di Stadion St. James' Park, Newcastle, Inggris, Minggu (16/2/2020). (ANTARA/REUTERS/Eddie Keogh)

Jakarta (ANTARA) - Arsenal dikabarkan bakal membayar sisa kontrak Mesut Ozil yang tersisa setahun lagi sebagai cara untuk menyingkirkan mantan pemain timnas Jerman itu dari Stadion Emirates.

Kehadiran Ozil memang sudah tak diinginkan lagi oleh Mikel Arteta. Selain tak masuk dalam skemanya, Ozil juga merupakan pemain yang bergaji tinggi yakni 350 ribu pound perpekan atau (Rp6,7 miliar).

Tingginya gaji Ozil itu apabila digunakan dalam pengembangan tim pada musim depan tentu akan lebih berguna, ketimbang harus membayar gaji buta pada pemain yang kehadirannya saja tak diinginkan.



Situasi semakin memanas kala ia menolak pemotongan gaji. Ozil beralasan bahwa direksi Arsenal tidak bisa memberikan jawaban atas apa yang ia pertanyakan.

"Sebagai pemain, kami semua ingin berkontribusi. Tetapi kami membutuhkan lebih banyak informasi dan banyak pertanyaan yang belum terjawab," kata Ozil dilansir dari Talksport, Jumat.

"Bagi siapa pun dalam situasi ini, Anda memiliki hak untuk mengetahui segalanya, untuk memahami mengapa hal itu terjadi dan ke mana uang itu pergi. Tetapi kami tidak mendapatkan cukup detail," kata dia menambahkan.



Ia juga menegaskan menegaskan bahwa dia tak akan meninggalkan Arsenal dan tetap akan bertahan hingga kontraknya habis pada Juni 2021.

Pemain berusia 31 tahun itu menekankan bahwa dirinya yang bakal memutuskan kapan akan meninggalkan Arsenal dan akan terus berjuang mendapatkan kembali tempat utamanya sampai tidak lagi terikat kontrak.

"Saya akan memutuskan kapan saya pergi, bukan orang lain. Saya tidak menandatangani selama dua atau tiga tahun, saya menandatangani selama empat tahun dan itu harus dihormati oleh semua orang," kata dia.
 
Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar