Cembranoid bisa menjadi bahan baku obat antiinflamasi dan antikanker

id karang lunak,obat antikanker,antiinflamasi,lipi,Cembranoid

Cembranoid bisa menjadi bahan baku obat antiinflamasi dan antikanker

LIPI (id.wikipedia.org)

Jakarta (ANTARA) - Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) mengatakan cembranoid yang diperoleh dari karang lunak yang merupakan bagian dari kekayaan keanekaragaman hayati (kehati) laut Indonesia potensial bisa dimanfaatkan sebagai bahan baku obat antiinflamasi dan antikanker.

"Kebanyakan untuk cembranoid saat ini fokus untuk bahan baku obat antiinflamasi dan antikanker," kata peneliti dari Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI Masteria Yunovilsa Putra saat dihubungi ANTARA, Jakarta, Senin.

Masteria menuturkan karang lunak (soft corals) tersebut juga bisa dibudidayakan sehingga bisa dijaga keberlanjutan ketersediaan sumber cembranoid itu.

Karang lunak tersebut termasuk antara lain Sarcophyton sp., Lobophytum sp., dan Sinularia sp.



Hingga saat ini, sudah ditemukan 360 cembranoid dari karang lunak di seluruh dunia.

Sementara dari hasil penelitian berjudul Cembranoids of Soft Corals: Recent Updates and Their Biological Activities yang dilakukan Masteria dan rekan-rekannya, ada sekitar 10 senyawa cembranoid yang diisolasi.

Masteria menuturkan karena aktivitas biologisnya termasuk antikanker dan antiinflamasi, cembranoid memiliki potensi besar untuk pengembangan berbagai obat dengan potensi manfaat kesehatan dan ekologi.

Apalagi Indonesia kaya akan karang lunak (soft corals), sehingga potensi tersebut sangat besar untuk dimanfaatkan dan dikembangkan.

"Kalau memang ditemukan senyawa yang potensial, nanti bisa kita sintesis atau soft corals kita buat akuakultur sehingga keberlangsungan dan pasokannya terjamin," tuturnya.

Dari senyawa aktif potensial yang ditemukan, Masteria menuturkan perlu dilakukan penelitian lebih lanjut seperti bagaimana mensintesisnya yang sesuai dengan hitungan industri, kajian mechanism of action dan uji preklinis.*
 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022