Menhan : Kondisi keamanan jelang sidang PHPU di MK baik

id Menhan,Perselisihan Hasil Pemilihan Umum, phpu, mk, pilpres, prabowo-sandi, jokowi-ma'ruf

Foto Dok - Menteri Pertahanan RI, Ryamizard Ryacudu. (Humas Kementerian Pertahanan)

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pertahanan Ryamizad Ryacudu menyebut kondisi keamanan menjelang sidang sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum yang akan digelar Mahkamah Konstitusi, Jumat (14/6) sangat baik.

Sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) telah didaftarkan pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo-Sandi.

"Situasi keamanan baik. Saya baru saja selesai rapat membicarakan itu semua, jadi semua baik," kata Ryamizad di Kantor Menhan, Jakarta, Rabu.

Dia mengatakan hingga saat ini belum ada potensi pergerakan massa ke MK seperti yang terjadi dalam aksi 21-22 Mei yang berujung ricuh.

Menurut dia, pihaknya sudah mengantisipasi apabila terjadinya kondisi tidak terduga meskipun sejauh ini diprediksi berjalan aman hingga putusan MK dalam PHPU pada 28 Juni mendatang.

"Menurut saya pasti ada saja (berniat membuat kericuhan), siapa? Ya kelompok radikal yang tidak suka Pancasila," ujarnya.

Dia mengatakan Polri telah mengingatkan agar semua pihak tidak berbuat kericuhan sehingga kalau terjadi kericuhan dan diambil tindakan hukum, maka jangan marah.

Ryamizad mengingatkan kepada semua masyarakat agar selalu menjaga persatuan dan kesatuan NKRI dan tidak melakukan tindakan yang berpotensi menimbulkan kericuhan.

Sebelumnya, MK akan menggelar sidang perdana terkait permohonan sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU) yang telah didaftarkan kubu pasangan calon presiden dan wakil presiden Prabowo-Sandi pada Jumat (14/6).

Agenda dalam sidang perdana nanti adalah mendengarkan pokok permohonan dari pemohon dalam hal ini kubu Prabowo-Sandi.

MK juga mengundang pihak termohon yaitu KPU dan pihak terkait seperti Bawaslu dan kubu Joko Widodo-Ma'ruf Amin untuk hadir dalam sidang perdana tersebut.

Baca juga: Syafii Maarif ingin ada memoar perjalanan karir Menhan Ryamizard
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar