Saham China ditutup jatuh di tengah dampak wabah virus corona

id saham china,virus corona,bursa saham

Saham China ditutup jatuh di tengah dampak wabah virus corona

Investor melihat layar yang menunjukkan infromasi saham di bursa saham di Shanghai, China, Kamis (16/1/2020). REUTERS/Aly Song/ama/djo

Beijing (ANTARA) - Pasar saham China bereaksi terhadap wabah Virus Corona baru yang sedang berlangsung dengan penurunan yang telah diantisipasi pada Senin, hari perdagangan pertama pada kalender China, ketika para analis mengatakan pesimisme akan berumur pendek dan memberi jalan panjang untuk bullishness.

Indikator utama bursa, Indeks Komposit Shanghai jatuh 7,72 persen menjadi berakhir di 2.746,61 poin dan Indeks Komponen Shenzhen yang melacak saham-saham di bursa kedua China ditutup anjlok 8,45 persen menjadi 9.779,67 poin.

Jumlah saham turun melebihi yang naik, sebanyak 1.438 saham terhadap 53 saham di bursa Shanghai dan 2.086 saham terhadap 99 saham di bursa Shenzhen.

Saham-saham di sektor pertanian dan real estate memimpin kerugian, sedangkan melawan tren penurunan adalah saham-saham terkait dengan industri medis yang memimpin kenaikan, dengan lebih dari 20 perusahaan di sektor ini naik pada batas harian 10 persen.

Dilihat oleh kinerja historis pasar saham yang dilanda epidemi, analis mengatakan mereka percaya dampaknya terutama tentang sentimen dan harapan investor, pada dasarnya akan diabaikan dalam jangka panjang.

Sektor-sektor termasuk transportasi, ritel dan katering menanggung beban paling besar dari wabah itu, tetapi mereka diperkirakan akan melihat pemulihan yang cepat dalam satu hingga tiga bulan setelah semua penyakit ini teratasi, kata Kepala Ekonom Industrial Bank Lu Zhengwei.

Dia mengatakan wabah baru akan teratasi dalam periode waktu yang lebih singkat daripada epidemi SARS pada 2003, mengutip respon darurat nasional yang jauh lebih cepat dan efektif.

Mengingat bahwa perpanjangan Festival Musim Semi akan tetap efektif di beberapa daerah hingga 9 Februari, pasar saham China masih dibuka kembali pada Senin, yang menunjukkan kepatuhan China terhadap aturan pasar dan tekadnya untuk mengatasi kesulitan, sumber-sumber dengan Komisi Regulasi Sekuritas China mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Xinhua.

Pemerintah negara itu telah meluncurkan langkah-langkah memperkuat dukungan keuangannya untuk pengendalian epidemi, dengan pertempuran melawan Virus Corona baru pada tahap kritis, menurut sebuah edaran yang dirilis pada Sabtu (1/2/2020).

Karena kebijakan yang lebih mendukung untuk menstabilkan pasar saham, analis pasar memperkirakan epidemi hanya berdampak sementara pada ekonomi China.

"Kami sepenuhnya percaya dan mampu meminimalkan dampak epidemi terhadap ekonomi," kata Wakil Kepala Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Lian Weiliang pada konferensi pers di Beijing.

Memperhatikan bahwa beberapa orang membandingkan wabah Virus Corona dengan epidemi SARS 2003 dan membuat proyeksi kerugian ekonomi berdasarkan kerusakan SARS, Lian mengatakan: "Kekuatan ekonomi China saat ini, sumber daya dan kemampuan untuk menangani keadaan darurat telah meningkat secara signifikan sejak saat itu, dan kami sepenuhnya percaya dan mampu memenangkan pertempuran melawan epidemi."

 
Pewarta :
Editor: Sutarmi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar