Uji coba semipedestrian Malioboro Selasa Wage ditiadakan

id Semipedestrian,malioboro,uji coba

Uji coba semipedestrian Malioboro Selasa Wage ditiadakan

Ilustrasi uji coba semipedestrian di Jalan Malioboro Yogyakarta (Eka AR)

Yogyakarta (ANTARA) - Uji coba semipedestrian yang rutin digelar bersamaan dengan kegiatan Selasa Wage di Jalan Malioboro Yogyakarta akan ditiadakan pada Selasa (24/3) untuk mengantisipasi potensi meluasnya penularan virus Corona.



“Uji coba ditiadakan sementara hingga situasi kondusif. Termasuk uji coba semipedestrian di Malioboro yang digelar di luar Selasa Wage juga akan ditiadakan,” kata Kepala Dinas Perhubungan Kota Yogyakarta Agus Arif Nugroho di Yogyakarta, Senin.



Menurut dia, keputusan untuk meniadakan uji coba semipedestrian di Malioboro tersebut sejalan dengan imbauan pemerintah pusat dan daerah untuk tidak menggelar kegiatan yang bisa mengundang kerumunan massa.



“Ini sesuai dengan imbauan Gubernur DIY Sri Sultan HB X dan Pemerintah Kota Yogyakarta untuk mengurangai aktivitas di luar ruangan sehingga kami pun membatalkan uji coba semi pedestrian,” katanya.



Kegiatan uji coba semipedestrian dilakukan dengan melarang kendaraan bermotor melintas di Jalan Malioboro hingga Titik Nol Kilometer. Kendaraan yang diperbolehkan melintas hanya kendaraan tidak bermotor seperti andong dan becak serta armada angkutan umum Transjogja.



Agus berharap, dengan ditiadakannya kegiatan uji coba semipedestrian, maka tidak ada kerumunan massa yang biasanya berkumpul di kawasan Malioboro untuk menikmati kawasan utama wisata di Yogyakarta tersebut saat terbebas dari asap serta polusi udara dari kendaraan bermotor.



“Untuk kegiatan seni dan budaya yang biasanya menyertai kegiatan Selasa Wage juga ditiadakan sementara. Ini yang biasanya menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk datang ke Malioboro,” katanya.



Sebelumnya, Wakil Wali Kota Yogyakarta Heroe Poerwadi mengatakan, kegiatan Selasa Wage akan tetap diisi dengan kegiatan bersih-bersih di kawasan Malioboro yang dilakukan oleh komunitas di kawasan wisata tersebut.



“Seperti Selasa Wage sebelumnya, kegiatan diisi dengan bersih-bersih dan pedagang kaki lima (PKL) di Malioboro juga tidak akan berjualan selama satu hari penuh,” katanya.



Ia berharap, pedagang dan seluruh komunitas di kawasan utama wisata di Kota Yogyakarta tersebut semakin menyadari pentingnya menjaga kebersihan sehingga tercipta kawasan wisata yang bersih dan sehat.



Hal senada disampaikan Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Malioboro Ekwanto yang menyatakan kegiatan Selasa Wage akan diisi dengan kegiatan bersih-bersih Malioboro. “Untuk kegiatan seni dan budaya yang biasanya digelar tiap Selasa Wage akan dihentikan sementara hingga kondisinya kondusif,” katanya.

Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar