PM Inggris Boris Johnson jalani perawatan di ICU

id Perdana Menteri Inggris BorisJohnson,virus corona,covid 19

PM Inggris Boris Johnson jalani perawatan di ICU

Perdana Menteri UK Boris Johnson . (REUTERS/HANNAH MCKAY)

London (ANTARA) - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di unit perawatan intensif (ICU) pada Selasa, dengan ditunjang pasokan oksigen saat gejala infeksi virus corona yang dideritanya memburuk---dan mengharuskan menteri luar negeri memimpin tanggapan pemerintah terhadap wabah yang menyebar cepat.

Pertarungan Johnson dengan virus tersebut telah mengguncang pemerintah Inggris tepat ketika negara itu memasuki apa yang disebut para ilmuwan sebagai salah satu pekan paling mematikan, saat pandemi telah menewaskan 700.000 orang di seluruh dunia.

Johnson (55) dirawat di Rumah Sakit St. Thomas di seberang Sungai Thames dari House of Commons pada Minggu malam (5/4) setelah menderita gejala virus corona, termasuk suhu badan tinggi dan batuk, selama lebih dari 10 hari.

Kondisinya memburuk dengan cepat dalam 24 jam dan ia dipindahkan ke ICU, di mana pasien dengan gejala paling serius dirawat. Meskipun dia telah menerima oksigen, kantornya mengatakan pada Senin (6/4) bahwa Johnson masih sadar dan dipindahkan ke perawatan intensif jika dia perlu memakai ventilator.

"Dia tidak menggunakan ventilator. Perdana menteri telah menerima sejumlah bantuan oksigen dan dia diawasi dengan ketat," kata Menteri Kabinet Inggris Michael Gove kepada radio LBC, Selasa.

"Perdana menteri dalam perawatan intensif, dirawat oleh tim medisnya, menerima perawatan yang sangat, sangat baik dari tim di St. Thomas," kata Gove.

Johnson adalah pemimpin politik global paling terkemuka yang dirawat di rumah sakit akibat virus corona tipe baru.

Sementara Inggris tidak memiliki rencana suksesi formal jika seorang perdana menteri tidak mampu menjalankan tugas, Johnson telah meminta Menteri Luar Negeri Dominic Raab untuk mewakili "jika perlu," kata Downing Street.

Sebelumnya pada Senin, Johnson mengatakan dia bersemangat dan Raab mengatakan pada konferensi pers bahwa perdana menteri masih menjalankan pemerintahan, meskipun Raab juga mengatakan dia belum berbicara dengannya secara langsung sejak Sabtu.

Raab mengambil kemudi pemerintahan pada waktu yang sangat penting. Jumlah kematian resmi di Inggris saat ini mencapai 5.373, dan minggu lalu menteri kesehatan mengatakan puncak kematian paling mematikan diproyeksikan pada Minggu Paskah, 12 April mendatang.

Inggris berada dalam keadaan terkunci virtual, sebuah situasi yang akan ditinjau awal minggu depan, dan beberapa menteri menyarankan kebijakan itu mungkin perlu diperpanjang karena beberapa orang melanggar aturan ketat.

Pound beringsut lebih rendah terhadap dolar dan euro di Asia pada Selasa, diperdagangkan pada 1,2234 dolar AS setelah penurunan 0,3 persen pada Senin.

Pemerintahan akan berlanjut

Dipindahnya Johnson ke ICU menambah kesan pergolakan yang ditimbulkan oleh krisis virus corona setelah penyebarannya yang menyebabkan kepanikan meluas, menebarkan kekacauan di pasar keuangan, dan mendorong penutupan virtual ekonomi global.

"Urusan pemerintah akan berlanjut," kata Raab (46) kepada wartawan.

"Fokus pemerintah akan terus memastikan bahwa arahan perdana menteri, semua rencana untuk memastikan bahwa kita dapat mengalahkan virus corona dan dapat mengajak negara melalui tantangan ini, akan dikedepankan."

Ada juga seruan bagi para menteri untuk merinci apa jalan keluar dari krisis yang telah menghantam ekonomi terbesar kelima di dunia itu, setelah pemerintah memerintahkan restoran, bar, dan hampir semua toko untuk tutup dan menyuruh warganya untuk tinggal di rumah untuk mengekang penyebaran virus.

Johnson dinyatakan positif terinfeksi virus corona pada 26 Maret. Setelah 10 hari diisolasi di sebuah apartemen di Downing Street, ia dirawat di rumah sakit.

Ia terakhir terlihat dalam pesan video yang diunggah di Twitter pada hari Jumat (3/4) ketika dia tampak lelah.

Downing Street berulang kali mengatakan pada Senin bahwa Johnson tetap bertanggungjawab dan sedang membaca dokumen, tetapi kepindahannya ke ICU mengungkapkan betapa berat kondisinya.

"Tidak ada keraguan bahwa perkembangan situasi ini menunjukkan Boris Johnson sangat sakit," kata Derek Hill, seorang profesor pencitraan medis University College London (UCL).

Presiden AS Donald Trump mengatakan semua orang Amerika berdoa untuk kesembuhan Johnson.

"Dia benar-benar seseorang yang sangat istimewa---kuat, tegas, tidak berhenti, tidak menyerah," Trump mengatakan pada sebuah pengarahan pers, menambahkan dia telah meminta dua perusahaan farmasi yang mengembangkan obat COVID-19 untuk menghubungi pemerintah Inggris dan menawarkan layanan mereka.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe menyebut Johnson sebagai "teman baik" dan mengatakan dia berdoa untuk kesembuhannya segera.

Johnson, yang bukan perokok, mengatakan baru-baru ini ia ingin menurunkan berat badan. Dia bermain tenis dan sementara wali kota London biasa bersepeda di sekitar ibukota.

Tunangan Johnson yang berusia 32 tahun, Carrie Symonds, juga mengalami gejala tetapi mengatakan bahwa dia merasa lebih baik.

Sumber: Reuters
 
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar