Liverpool: suporter jangan berkerumun di luar Anfield

id liverpool,liga inggris,liga premier,kepolisian merseyside,spirit of shankly

Liverpool: suporter jangan berkerumun di luar Anfield

Suporter merayakan keberhasilan Liverpool menjadi juara Liga Inggris 2019/2020 di luar Anfield di Liverpool, Inggris, 25 Juni 2020. Liverpool memastikan gelar juara Liga Inggris 2019/2020 setelah rival terdekatnya Manchester City kalah 1-2 dari Chelsea pada Jumat (26/6/2020) dini hari. ANTARA FOTO/Action Images via Reuters / Carl Recine/aww.

Jakarta (ANTARA) - Liverpool kembali mengeluarkan imbauan kepada para suporter untuk tak berkerumun di Stadion Anfield pada Rabu waktu setempat (Kamis WIB) ketika The Reds menjalani laga kandang terakhir Liga Inggris 2019/20 menghadapi Chelsea.

Laga itu tetap digelar tanpa penonton karena pandemi COVID-19, tetapi bakal menjadi panggung upacara penyerahan trofi Liga Premier yang sudah dijuarai oleh Liverpool sejak beberapa pekan lalu.

Pada 25 Juni, ketika kepastian gelar juara Liverpool diperoleh lantaran Manchester City kalah melawan Chelsea di London, para suporter The Reds memenuhi jalanan kota Liverpool dan melakukan pesta di luar Anfield.



Hal itu memantik kritik dari jajaran pemerintah maupun kalangan publik pada umumnya, mengingat Liverpool dan Inggris pada umumnya masih menerapkan praktik jarak sosial pencegahan pandemi COVID-19.

Oleh karena itu, Liverpool bersama Kepolisian Merseyside, Dewan Kota Liverpool serta gabunggan suporter Spirit of Shankly, merilis pernyataan bersama agar para penggemar menyaksikan Jordan Henderson mengangkat trofi Liga Premier dari layar kaca di rumah masing-masing.

"Itu akan menjadi malam yang penting bagi penggemar Liverpool di kota ini dan seluruh dunia, ketika trofi Liga Premier diangkat di dalam stadion," kata pejabat Kepolisian Merseyside, Natalie Persichine, dilansir laman resmi Liverpool, Senin.

"Klub dan pihak televisi telah menyiapkan sebaik mungkin agar jutaan orang bisa menikmati momen spesial itu di layar kaca dari rumah mereka," ujarnya menambahkan.



Ketua Spirit of Shankly, Joe Blott, juga menyampaikan pesan serupa agar para suporter Liverpool tetap berdiam di rumah tanpa menciptakan kerumunan di Anfield.

"Saya sungguh ingin menyaksikan prosesi pengangkatan trofi dan paham betapa sulitnya untuk menjauhkan diri dari Anfield, tetapi saya juga tahu bahwa kota ini masih salah satu area rawan di Eropa dengan ancaman kesehatan yang nyata," kata Blott.

"Sebagian besar fan klub ini cukup menaati anjuran kesehatan dan saya harap kita tetap bisa berdiam di rumah agar tak menempatkan banyak orang terhadap risiko yang tidak perlu," ujarnya menambahkan.

Kepolisian Merseyside menyatakan telah menyiapkan rencana pengamanan yang lebih ketat menjelang laga kontra Chelsea di hampir seluruh kota.

Menurut Persichine momen pengangkatan trofi besok bisa menjadi kesempatan bagi suporter Liverpool dan warga kota pada umumnya untuk membuktikan mereka bisa menjadi contoh melakukan hal yang tepat di situasi sulit seperti ini.
 
Pewarta :
Editor: Herry Soebanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar