Ribuan pelajar Australia gelar aksi protes perubahan iklim

id unjuk rasa perubahan iklim,pelajar Australia mogok Jumat,kebakaran hutan Australia,polusi udara Sydney,protes global pel

Ribuan pelajar Australia gelar aksi protes perubahan iklim

Asap menyelimuti kota Sydney akibat kebakaran lahan dan hutan, Rabu (13/11/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/John Mair/pras.

Sydney (ANTARA) - Ribuan siswa Australia memutuskan keluar dari kelas dan bergabung dalam aksi unjuk rasa menuntut tindakan yang lebih nyata dalam mengendalikan perubahan iklim, yang menurut mereka berkontribusi terhadap krisis kebakaran hutan di negara itu, Jumat.

Australia telah berjuang melawan kebakaran hutan selama beberapa pekan, yang telah menewaskan sedikitnya empat orang, membakar sekitar 2,5 juta ekar (1 juta hektare) lahan pertanian dan semak-semak dan menghancurkan lebih dari 500 rumah.

Demonstrasi di Sydney dan kota-kota besar Australia lainnya, adalah yang pertama dari serangkaian protes oleh para siswa di seluruh dunia yang menuntut pemerintah berbuat lebih banyak untuk melindungi lingkungan. Protes datang menjelang konferensi iklim tahunan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang dimulai di Madrid pada Senin.

Memegang papan poster buatan sendiri, dengan tulisan termasuk "Iklim sedang berubah, mengapa kita tidak?", Pemrotes di Sydney menuduh pemerintah tidak melakukan tindakan yang memadai dalam mengatasi krisis kebakaran hutan di Australia. Asap dari kebakaran hutan di negara bagian New South Wales membentuk kabut di atas kepala.

"Kelambanan pemerintah kami terhadap krisis iklim telah meluluhlantakkan kebakaran hutan," kata Shiann Broderic, 18 tahun, salah satu penyelenggara acara, yang rumahnya hancur dalam kebakaran hutan.

"Orang-orang terluka. Komunitas seperti kita sedang hancur. Musim panas belum dimulai."

Perdana Menteri Australia Scott Morrison sebelumnya menolak tuduhan bahwa pemerintahnya tidak melakukan cukup banyak untuk mengatasi perubahan iklim.

Australia telah berjanji untuk memotong emisi karbon sebesar 26% dari tingkat tahun 2005 pada tahun 2030, tetapi data terbaru menunjukkan bahwa emisi tidak berubah.

Namun, data yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan emisi gas rumah kaca Australia kira-kira tidak berubah dalam 12 bulan yang berakhir Juni.

Rilis data itu terjadi ketika petugas pemadam kebakaran terus memerangi lebih dari titik 150 api yang masih menyala di seluruh negeri yang telah menyebabkan lebih dari 5 juta orang yang tinggal di Sydney berjuang di bawah polusi udara berbahaya yang telah bertahan selama sebagian besar minggu lalu.

Sementara perubahan dingin telah meredakan ancaman kebakaran lebih lanjut, Biro Meteorologi Australia pada Kamis mengatakan banyak negara akan menderita dari kondisi panas dan kering yang terus berlanjut musim panas ini, meningkatkan kemungkinan lebih banyak kebakaran hutan.
 
Pewarta :
Editor: Eka Arifa
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar