Pemkab siapkan 100 hektare dukung tanam cabai

id Tanaman cabai

Tanaman cabai siap panen di Kabupaten Bantul, DIY (Foto ANTARA/Sidik)

Kulon Progo (Antara Jogja) - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, menyiapkan lahan seluas 100 hektare untuk mendukung program tanam cabai mengatasi tingginya harga komoditas tersebut.

Kepala Bidang Hortikultura Dinas Pertanian dan Pangan Kulon Progo Eko Purwanto di Kulon Progo, Sabtu, mengatakan rencananya lahan 100 hektare tersebut akan ditanami cabai merah seluas 60 hektare dan 40 hektare cabai rawit.

"Lahan seluas 100 hektare tersebar di 12 kecamatan sesuai potensi masing-masing wilayah," kata Eko.

Ia mengatakan kecamatan yang sudah mengajukan proposal ada delapan, yakni Lendah, Panjatan, Sentolo, Nanggulan, Temon, Samigaluh, Kalibawamh dan Girimulyo yang terdiri dari 18 kelompok tani.

"Dari delapan kecamatan yang mengajukan proposal, paling luas lahannya di Kecamatan Panjatan yang mencapai 20 hektare," kata dia.

Bantuan yang diberikan dalam program tanam cabai berupa saprodi terdiri dari pupuk, benih, dan mulsa. Nilai bantuan setiap hektare sebesar Rp30 juta.

"Informasinya Rp30 juta per hektare, tapi masih menunggu lelang," katanya.

Meski ada program tanam cabai, menurut Eko, produksinya tidak begitu perpengaruh di Kulon Progo karena hanya lima persen dari luas tanaman 1.800 hektare per tahun.

"Luas tanam cabai tidak berpengaruh terhadap produksi Kulon Progo," kata dia.

Salah satu petani Kecamatan Sentolo Mawardi mengharapkan bantuan benar-benar direalisasikan. Selain itu, ia berharap ada pendampingan dari dinas dalam pertumbuhan tanaman cabai.

Kendala utama menanam cabai adalah serangan hama coklat dan kuning. Hama ini sangat mematikan dan menurunkan produksi cabai.

"Pemkab jangan hanya memberikan bantuan, tapi juga membantu petani mengatasi hama," kata dia. ***3***

(KR-STR)
Pewarta :
Editor: Mamiek
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar