BKSDA DIY larang perburuan burung migrasi

id Burung migrasi,BKSDA DIY,Muara sungai Progo

BKSDA DIY larang perburuan burung migrasi

Dokumen: Survey Migrasi Burung Pantai Sejumlah burung pantai terbang di tepian pantai di Kecamatan Batu Ampar, Kabupaten Kubu Raya, Kalbar, Senin (24/10). WWF Indonesia program Kalbar melakukan survey burung-burung pantai selama 10 hari di wilayah pesisir pantai di sejumlah desa di Kecamatan Batu Ampar, guna mengetahui keanekaragaman jenis burung-burung pantai yang bermigrasi dari wilayah bumi bagian utara menuju bumi bagian selatan. ANTARA FOTO/Victor Fidelis Sentosa/jhw/16

Fenomena burung yang bermigrasi ini setiap tahun selalu ada.
Sleman (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) melarang penangkapan dan perburuan burung yang saat ini sedang bermigrasi di muara Sungai Progo dan Laguna Trisik di kawasan pantai selatan DIY.

BKSDA DIY menyebutkan beberapa spesies burung migran itu masuk dalam kategori satwa dilindungi.

"Kami telah melakukan sosialisasi kepada masyarakat di sekitar lokasi terdapat burung yang bermigrasi, agar masyarakat tidak mengganggu keberadaan burung migran," kata Kepala Seksi Konservasi Wilayah 1 BKSDA DIY Untung Suripto di Sleman, Selasa.

Menurut dia, pihaknya sempat mendapat laporan terkait gangguan berupa perburuan terhadap burung migran.

Baca juga: Hujan dan angin kencang terjang wilayah Prambanan belasan rumah rusak

"Fenomena burung yang bermigrasi ini setiap tahun selalu ada. Namun, dalam beberapa tahun terakhir ini baru kali ini kami menerima laporan. Jadi ini masih kami selidiki, karena ini laporan bukan penindakan tangkap tangan," katanya.

Ia mengatakan selain melakukan sosialisasi, pihaknya juga memasang berbagai spanduk pemberitahuan di beberapa titik seputaran laguna dan muara.

"Kami juga berkoordinasi dengan pihak Polsek Galur dan Polsek Srandakan," katanya.

Untung mengatakan burung migran ini mulai bermigrasi dari Rusia, Alaska dan beberapa negara Eurasia utara sejak September. Biasanya pada Maret sudah mulai kembali bermigrasi.

"Konsentrasinya paling banyak di sekitar Laguna Trisik," katanya.

Berdasar pengamatan yang dilakukan BKSDA pada akhir Oktober 2019, teramati ada 4.058 ekor burung dari 32 jenis yang berhasil teridentifikasi.

Baca juga: Bupati : program Pamsimas di Sleman meningkat 150 persen

"Jumlah terbanyak yakni jenis dari laut jambul sekitar 1.194 ekor dan cerek kerinyut sekitar 543 ekor. Ini hasil pengamatan di muara Kali Progo baik di sisi timur atau barat, Laguna Trisik dan persawahan Trisik," katanya.

Kepala BKSDA DIY Muhammad Wahyudi mengatakannya di Indonesia ada sekitar 372 spesies burung endemik atau 23,28 spesies burung di seluruh dunia. Selain itu ada 149 spesies burung migran atau sekitar 9,32 persen.

"Dengan jumlah burung migran tersebut, Indonesia termasuk negara dengan kekayaan hayati yang tinggi," katanya.

Ia mengatakan banyaknya burung migran tersebut pada akhirnya diikuti Keputusan Menteri LHK  Nomor 106/MenLHK/Setjen/Kum.1/12/2018.

"Hal itu didasari karena beberapa burung migran dimasukkan dalam daftar jenis spesies yang dilindungi. Contohnya seperti burung dara laut kecil, dara laut jambul, dan cerek jawa," katanya.

Baca juga: Wabup Sleman : Revolusi Industri 4.0 membawa perubahan tata kerja birokrasi

Menurut dia, Ini berarti yang semula tidak dilindungi tetap kemudian dilindungi.

"Berarti populasinya di alam menurun dan hampir punah," katanya.

Ia berharap kepada masyarakat di Yogyakarta atau daerah lain untuk bersama-sama melestarikan burung migran ini. Apalagi saat ini spesies tersenut masih sering dijumpai di Trisik maupun muara Progo.

"Kami minta tidak ada lagi yang melakukan perburuan terhadap burung tersebut. Jika masih ada yang melanggar, kami tidak segan untuk menerapkan sanksi. Yakni sesuai UU No 5/1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan ekosistemnya," katanya.



 
Pewarta :
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar