Jubir : Pemerintah akan lebih agresif temukan kasus baru COVID-19

id Covid-19, achmad yurianto, bnpb,penanganan corona,virus corona,corona,covid-19,2019-ncov,novel coronavirus 2019

Jubir : Pemerintah akan lebih agresif temukan kasus baru COVID-19

Tim dokter melakukan pemeriksaan awal terhadap pasien di ruang IGD Rumah Sakit Darurat COVID-19 Wisma Atlet, Jakarta. (ANTARA/HO-Tim Kesehatan Kogasgabpad)

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19, Achmad Yurianto mengatakan, pihaknya akan lebih agresif untuk menemukan kasus baru dan mencegah penularan lebih meluas wabah tersebut.

"Komitmen ke depan akan lebih agresif lagi, isolasi lakukan untuk memutus rantai penularan lebih luas di masyarakat," kata Yuri dalam konferensi persnya di gedung Graha BNPB Jakarta, Rabu.

Yuri mengatakan, agar lebih cepat mendeteksi kasus baru COVID-19, pemerintah telah mempersiapkan 360 rumah sakit rujukan, baik dari pemerintah, TNI, Polri, BUMN dan swasta.

Selain itu, pemerintah mengerahkan 5.000 petugas kesehatan untuk menyelidiki epidemiologi kontak yang terlibat dengan kasus pasien positif.

Sedikitnya, 4.750 kit "rapid test" telah didistribusikan ke berbagai daerah sebagai langkah pengecekan awal untuk menemukan kasus positif.



Kemudian, 6.500 sampel uji kasus telah dikirim pemerintah ke-34 laboratorium di seluruh Indonesia yang digunakan untuk menguji dan menentukan diagnosa.

"Ini akan memakan energi dan sumber daya manusia yang banyak dan ini akan terus dilakukan," ujar Yuri.

Yuri juga berpesan agar masyarakat semakin taat mengikuti imbauan pemerintah baik pusat maupun daerah terkait "physical distancing" dan menjaga kebersihan tangan yang terbukti efektif mencegah penyebaran COVID-19.

Hingga Rabu (4/1) sore tercatat sebanyak 1.677 orang di Indonesia positif COVID-19, 103 orang di antaranya sembuh, sedangkan untuk pasien COVID-19 yang meninggal 157 orang.
Pewarta :
Editor: Victorianus Sat Pranyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar