PBB kecam serangan terhadap rumah sakit pasien corona di Libya

id Pejabat PBB Yacoub El Hillo,kecam serangan RS ,corona di Tripoli

PBB kecam serangan terhadap rumah sakit pasien corona di Libya

Kerusakan terlihat setelah serangan udara di daerah Tajura, timur Tripoli, Libya, Senin (30/12/2019). (REUTERS/ISMAIL ZITOUNY)

Tripoli (ANTARA) - Pejabat PBB mengecam serangan baru-baru ini terhadap rumah sakit pasien virus corona di Ibu Kota Tripoli, Libya, seraya mengatakan aksi tersebut jelas merupakan pelanggaran hukum kemanusiaan internasional.

"Saya kaget begitu mengetahui ada serangan hebat menghantam Rumah Sakit Umum Al Khadra di Tripoli hari ini, yang melukai sedikitnya satu petugas kesehatan dan merusak fasilitas medis," kata Yacoub El Hillo, koordinator residen PBB sekaligus koordinator kemanusiaan di Libya melalui pernyataan.

"Seruan berulang dari PBB dan komunitas internasional untuk menghentikan perseteruan hanya ditanggapi dengan sikap masa bodoh dan pertempuran yang terus menerus. (Serangan) ini tak dapat diterima, ketika petugas layanan kesehatan dan tenaga medis menjadi garda terdepan dalam melawan pandemi global," bunyi pernyataan tersebut.

Hingga Maret 27 fasilitas kesehatan hancur dengan tingkatan berbeda-beda akibat bentrokan, termasuk 14 fasilitas yang ditutup, dan 23 fasilitas lainnya berpotensi ditutup akibat pergeseran konflik, menurut pernyataan.



Pejabat PBB menyerukan  agar eskalasi militer dihentikan untuk memungkinkan otoritas kesehatan dan lembaga bantuan menanggapi COVID-19 dan terus memberikan bantuan kemanusiaan darurat bagi mereka yang membutuhkan.

"Otoritas kesehatan Libya, bersama dengan PBB dan mitra kemanusiaan kami, sedang berpacu dengan waktu untuk menekan penyebaran virus tersebut. Jika Libya ingin memiliki kesempatan untuk melawan COVID-19, maka konflik yang sedang berlangsung harus dihentikan segera," katanya.

Misi Dukungan PBB di Libya (UNSMIL) mendokumentasikan sedikitnya 356 kematian warga sipil dan 329 korban luka sejak konflik antara militer yang bermarkas di timur dan pemerintah dukungan PBB meletus pada April 2019.

Sejak awal konflik hampir 150.000 orang di Tripoli dan sekitarnya terpaksa meninggalkan rumah mereka, dengan 345.000 warga sipil masih berada di daerah garis depan dan sekitar 749.000 orang tinggal di daerah yang terdampak konflik, menurut UNSMIL.

Sumber: Xinhua
 
Pewarta :
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar